Follow detikFinance
Rabu, 11 Apr 2018 09:50 WIB

PTPP Raup Kontrak Baru Rp 9,5 T di Kuartal I

Zulfi Suhendra - detikFinance
Foto: Dok PTPP Foto: Dok PTPP
Jakarta - PT PP (Persero) Tbk meraup kontrak baru perseroan di kuartal I 2018 sebesar Rp 9,5 triliun. Raihan ini meningkat 42% dibandingkan tahun 2017 sebesar Rp 6,7 triliun pada periode yang sama (YoY).

Sampai dengan Maret 2018 perseroan telah merealisasikan perolehan kontrak baru sebesar 19% dari Target Kontrak baru yang telah ditetapkan oleh manajemen sebesar Rp 49 T di Tahun 2018.

Dalam keterangan resmin yang diterima, Rabu (11/4/2018), kontrak baru dari BUMN mendominasi perolehan kontrak baru perseroan di kuartal I 2018 dengan kontribusi sebesar Rp 5,3 triliun atau 55,5% dari total kontrak baru, disusul oleh swasta sebesar Rp 3,6 triliun (37,5%) dan APBN sebesar Rp 661 Miliar (7,0%).

Sementara itu, dari tipe pekerjaan, gedung (55,5%), bandara (20,2%) dan jalan & jembatan (11,7%) merupakan tiga besar kontributor utama dari portofolio kontrak baru perseroan di kuartal I 2018 dengan kontribusi sebesar 87,4% dari total kontrak baru. Sisanya disumbangkan oleh industri (6,1%), minyak bumi dan Gas (4,9%), kereta api (0,9%) dan pembangkit tenaga listrik (0,7%).

Posisi keuangan PTPP per 31 Desember 2017 menunjukkan total Aset sebesar Rp41,8 triliun, dibandingkan dengan Rp 31,2 triliun per 31 Desember 2016. Dalam periode yang sama, posisi Pinjaman Berbunga (Interest-bearing Debts) mencapai Rp 8,9 triliun dengan Kas dan Setara Kas sebesar Rp 9,4 triliun dan Ekuitas sebesar Rp 14,2 triliun dibandingkan dengan posisi Interest-bearing Debts sebesar Rp 6,8 triliun dan Kas dan Setara Kas sebesar Rp 9,1 triliun serta Ekuitas sebesar Rp 10,8 triliun per 31 Desember 2016.

Dengan demikian, di tengah pertumbuhan Aset perseroan sebesar 34% atau setara dengan Rp10,6 triliun dalam periode 2016-2017, PTPP mampu menjaga rasio Gearing (Interest-bearing Debt to Equity) di 0,6 kali selama tahun 2017 dengan Neraca perusahaan dalam kondisi Net Cash.

Perseroan memiliki EBITDA sebesar Rp 2,8 triliun di 2017 atau naik sebesar 36% secara year-on-year dibandingkan pencapaian sebesar Rp 2,1 triliun di 2016, sehingga rasio Interest-bearing Debts to EBITDA perseroan di 2017 mencapai 3,2 kali atau sedikit lebih baik dibandingkan 3,3 kali di 2016.

Sejak 2011 sampai dengan 2017, PTPP memilki rata-rata rasio Gearing sebesar 0,94 kali dengan rasio Interest-bearing Debts to EBITDA rata-rata sebesar 2,57 kali dan rasio Interest-bearing Debt to Asset rata-rata sebesar 0,20 kali.

Di samping itu, dalam periode yang sama pula, perseroan mampu menjaga Arus Kas Operasional positif. Arus Kas Operasi PTPP tercatat sebesar positif Rp1,46 triliun atau naik sebesar 48% dibandingkan dengan positif Rp 987 Miliar di tahun 2016.

"Kualitas kesehatan keuangan merupakan kunci sukses bagi pertumbuhan yang berkelanjutan sehingga Manajemen PTPP selalu berupaya untuk menjaga kondisi keuangan tetap prima," ujar Direktur Utama PTPP, Tumiyana

(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed