Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 03 Jan 2019 12:05 WIB

Perang Dagang hingga Tutupnya Pemerintah AS Bisa Goyang Rupiah

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Rachman Haryanto Ilustrasi/Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Selain tahun politik di dalam negeri, faktor global seperti isu perlambatan ekonomi hingga perang dagang Amerika Serikat (AS)-China juga masih membayangi pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

Ekonom INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara menjelaskan saat ini ketidakstabilan politik di AS menjadi perhatian para pelaku pasar. Kemudian konflik antara Partai Demokrat dan Partai Republik semakin rumit. Penutupan pemerintahan akan berdampak jangka panjang, karena di era kepemimpinan Donald Trump sudah beberapa kali terjadi.

Lalu perlambatan ekonomi dunia khususnya dimotori oleh AS dan China menyebabkan investor global menghindari masuk ke negara berkembang.

"Mereka cari aset yang aman seperti emas. Flight to quality ini menunjukkan kecemasan masa depan ekonomi di era perang dagang," kata Bhima saat dihubungi detikFinance, Kamis (3/1/2019).


Kemudian, tahun 2019 di Eropa juga masih panas. Ada Brexit, masalah fiskal di Italia dan isu terorisme punya dampak ke arus modal masuk perusahaan Eropa ke Indonesia jadi menurun.

Padahal investasi langsung dibutuhkan Indonesia untuk memperkuat nilai tukar rupiah. Tahun 2019 ini diperkirakan nilai tukar di kisaran Rp 15.000 per dolar AS.

"Angka ini adalah titik keseimbangan baru yang bertahan untuk waktu yang lama. BI tidak akan membiarkan dolar AS tembus di Rp 15.000, karena cadangan devisa masih cukup untuk intervensi kurs," imbuh dia.


Per November 2018 cadangan devisa tercatat masih di angka US$ 117 miliar. Kemudian pemerintah pada tahun ini diperkirakan akan mendorong masuknya likuiditas valas melalui penerbitan global bond.

Mengutip Reuters hari ini (3/1) dolar AS tercatat Rp 14.480, sempat menyentuh posisi terendah Rp 14.440 dan tertinggi Rp 14.485.

Kemudian dari data Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) dolar AS tercatat Rp 14.474. Lebih tinggi dibandingkan hari sebelumnya Rp 14.465. (kil/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com