Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 22 Mar 2019 18:20 WIB

2017 Garuda Rugi Rp 3 T, Rini: 2018 Untung Hampir Rp 100 M

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: (Afif/detikTravel) Foto: (Afif/detikTravel)
Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyebut PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) akhirnya bisa mencetak untuk pada tahun 2018 kemarin. Dia mengatakan Garuda mendapat laba bersih hampir Rp 100 miliar selama 2018.

Rini menyampaikan hal tersebut sembari mereview semua kinerja BUMN yang menurutnya hampir semua membukukan keuntungan, termasuk BUMN yang biasanya merugi.

"Salah satu contoh utama yang paling berat buat kita waktu itu adalah Garuda. Nah tahun lalu (2017) Garuda bisa rugi sampai Rp 3 triliun ya kalau nggak salah, kemarin 2018 auditnya bisa untung hampir Rp 100 miliar. Nah yang naik-naik begini bagus," kata Rini, di bantaran sungai Cisadane, Tangerang, seperti dikutip dari CNBC Indonesia Jumat (22/3/2019).


Berdasarkan laporan keuangan Garuda Indonesia, pada 2017 maskapai pelat merah ini membukukan kerugian sebesar US$ 216,58 juta atau setara Rp 3,06 triliun.

Sejalan dengan itu, lonjakan untung juga tak lepas dari sinergi antar BUMN. Rini mengatakan, banyak sekali efisiensi aktivitas yang didapat melalui sinergitas.

"Maka sudahlah kita sudah mencapai seperti ini, pada ulang tahun kita mari kita berbagi. Banyakkan program ke masyarakat. Sembako murah, penghijauan, bantu lingkungan, peningkatan kesejahteraan di pedesaan. Kita buat program bermacam-macam," jelasnya.




Simak juga video Pekan Depan, Tiket Pesawat Garuda Jakarta-Padang Turun 50%:

[Gambas:Video 20detik]



2017 Garuda Rugi Rp 3 T, Rini: 2018 Untung Hampir Rp 100 M
(fdl/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com