Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 29 Apr 2019 07:18 WIB

Komisaris Tolak Laporan Keuangan Garuda Berbau Politis?

Vadhia Lidyana - detikFinance
Halaman 1 dari 5
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Laporan keuangan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) yang ditolak oleh kedua komisarisnya menimbulkan polemik. Ada pihak menilai penolakan itu berbau unsur politik terkait pemilihan calon presiden (pilpres) yang telah dilaksanakan pada 17 April 2019.

Laporan keuangan GIAA ditolak kedua komisarisnya karena berdasarkan laporan keuangan GIAA 2018, perusahaan pelat merah itu mencatatkan laba bersih sebesar US$ 809,85 ribu atau setara Rp 11,33 miliar (kurs Rp 14.000). Padahal di kuartal III-2018 Garuda Indonesia masih mengalami kerugian sebesar US$ 114,08 juta atau atau Rp 1,66 triliun jika dikalikan kurs saat itu sekitar Rp 14.600.

Dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) GIAA yang digelar pada 24 Januari 2019, manajemen Garuda Indonesia mengakui pendapatan dari Mahata sebesar US$ 239.940.000, yang diantaranya sebesar US$ 28.000.000 merupakan bagian dari bagi hasil yang didapat dari PT Sriwijaya Air. Padahal, uang itu masih dalam bentuk piutang, namun diakui perusahaan masuk dalam pendapatan.

Bagaimana cerita selengkapnya? Lanjutkan ke halaman berikutnya. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed