Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 17 Jul 2019 12:13 WIB

Denda Rp 70 T Kasus Pencurian Data ke Facebook Dinilai Kekecilan

Danang Sugianto - detikFinance
Ilustrasi/Foto: DW (News) Ilustrasi/Foto: DW (News)
Jakarta - Tiga senator Amerika Serikat yang sering mengkritik perusahaan raksasa teknologi Facebook, kembali menulis surat kepada Komisi Perdagangan Federal AS (Federal Trade Commision /FTC). Mereka mengkritik pengenaan denda yang ditetapkan.

Melansir Reuters, Rabu (17/7/2019), tiga Senator AS yakni Edward Markey, Richard Blumenthal, dan Josh Hawley menilai pengenaan denda sebesar US$ 5 miliar atau setara Rp 70 triliun tidak sebanding. Hal itu disampaikan melalui surat terbuka mereka.

"Kami khawatir bahwa FTC telah gagal untuk memaksakan reformasi struktural yang ketat dan akuntabilitas manajerial yang akan mengakhiri pelanggaran privasi Facebook," tulis anggota parlemen itu.

Facebook sendiri didenda lantaran kasus skandal Cambridge Analytica yang menyalahgunakan 87 juta data pribadi penggunanya. Denda itu setelah FTC melakukan penyelidikan.



Penyelidikan berfokus pada apakah menyerahkan data pengguna kepada konsultan politik Cambridge Analytica melanggar perjanjian persetujuan 2011 antara Facebook dan regulator.

Secara khusus, para senator menekan FTC tentang bagaimana hukuman ditentukan, apakah pendiri dan CEO Mark Zuckerberg diwawancarai sebagai bagian dari penyelidikan. Apakah Zuckerberg atau eksekutif lainnya disebutkan dalam penyelesaian yang baru dan apakah pembatasan baru pada pengumpulan data disetujui.

Sekedar informasi pendapatan Facebook untuk kuartal pertama tahun ini mencapai US$ 15,1 miliar, sedangkan laba bersihnya adalah US$ 2,43 miliar.



Simak Video "Sekarang Bisa Bagikan Status WhatsApp ke Facebook Story Loh!"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com