Hary Tanoe Ambil Alih 3 Surat Utang Produsen Taro yang Gagal Bayar

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 20 Des 2019 13:40 WIB
Foto: Ari Saputra
Jakarta - PT MNC Kapital Tbk (BCAP), perusahaan milik MNC Group memutuskan untuk ambil alih porsi portofolio obligasi milik PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk (AISA). Surat utang yang diterbitkan itu di antaranya TPS Food 1 Tahun 2013, Sukuk Ijarah TPS Food I Tahun 2013 dan Sukuk Ijarah TPS Food II Tahun 2016 yang telah dinyatakan default alias gagal bayar.

Perusahaan milik Hary Tanoe ini mengambil langkah tersebut guna menjaga reputasi anak usaha perusahaan PT MNC Asset Management (MAM) di mata nasabahnya.

"Sebagai wujud komitmen kami untuk menyelesaikan permasalahan dengan tetap mengutamakan kepentingan terbaik untuk para nasabah MAM, Perseroan bertanggung jawab untuk mem-bail-out porsi AISA," kata Direktur Utama BCAP Wito Mailoa dalam keterangan resminya, Jumat (20/12/2019).


Keputusan itu diambil perusahaan setelah MAM menerima surat himbauan dari OJK mengenai masalah kepemilikan Nilai Aktiva Bersih (NAB) dan Penempatan investasi pada Efek yang default dan Efek yang saat ini sedang dalam proses restrukturisasi.

Perusahaan juga menyesuaikan valuasi atas Efek Obligasi Sumberdaya Sewatama I Tahun 2012 Seri B dan Sukuk Ijarah Sumberdaya Sewatama I tahun 2012.

MAM mengklarifikasi bahwa adanya kelebihan porsi persentase pada portofolio reksa dana konvensional lebih dari 10% dan reksa dana syariah lebih dari 20% serta kepemilikan efek terafiliasi lebih dari 20%, bukan dengan sengaja, melainkan lebih disebabkan oleh perubahan harga pasar dari portofolio dan perubahan Asset Under Management (AUM) dari reksa dana tersebut yang mengakibatkan beberapa reksa dana melebihi ketentuan yang ditetapkan oleh OJK.

"Selama 19 tahun berdiri, MAM selalu dan senantiasa memenuhi segala ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. MAM segera menyelesaikan permasalahan ini dengan tetap mengutamakan kepentingan dari para nasabah MAM," kata Direktur Utama MAM Frery Konjongian.


Sekadar informasi, TPS Food menerbitkan obligasi dan dan sukuk ijarah (sukuk) TPS Food I dengan nilai masing-masing Rp 600 miliar dan Rp 300 miliar pada 1 April 2013.

Obligasi dan sukuk ijarah ini akan jatuh tempo pada 5 April 2018 dengan tingkat suku bunga tetap 10,25%. Bunga dan fee ijarah dibayarkan setiap 3 (tiga) bulan.

Namun karena alasan keuangan, perusahaan mengajukan perpanjangan pembayaran obligasi hingga 12 bulan setelah tanggal jatuh tempo. Itu artinya perusahaan masih terus membayarkan bunga.

Perusahaan yang dulu bergerak di industri beras ini memang tengah mengalami permasalahan panjang. Awalnya ketika anak usahanya PT Indo Beras Unggul (IBU) yang dituding melakukan pengoplosan beras subsidi menjadi beras premium. Hal itu berujung dengan penjualan lini bisnis berasnya.

Simak Video "Kasus Hary Tanoe Dihentikan, Tim 01: Tak Bisa Dijadikan Bukti"
[Gambas:Video 20detik]
(das/ang)