Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 11 Feb 2020 11:16 WIB

Surat Utang Lippo Karawaci Kelebihan Permintaan 2 Kali Lipat

Trio Hamdani - detikFinance
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom) Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) menyelesaikan penawaran obligasi tambahan senilai US$ 95 juta atau Rp 1,33 triliun (kurs Rp 14.000) atas obligasi lima tahun senilai US$ 325 juta atau Rp 4,5 triliun yang diterbitkan pada 14 Januari 2020. Terjadi oversubscribed hampir 2 kali lipat karena tingginya permintaan. Penawaran itu dilakukan pada 10 Februari 2020.

Obligasi tambahan tersebut menawarkan imbal hasil sebesar 7,8%, atau 32,5 bps, lebih rendah (pada harga US$ 101,29) dibanding obligasi yang diluncurkan Januari. Dana yang diperoleh dari obligasi tambahan tersebut rencananya digunakan untuk melunasi seluruh sisa obligasi yang jatuh tempo pada 2022.

"Sebagaimana kami utarakan beberapa minggu lalu, kami sedang mempertimbangkan beberapa opsi pendanaan untuk membiayai kembali sisa obligasi yang jatuh tempo pada 2022 dan menghasilkan utang jatuh tempo yang terbatas sampai dengan 2025," kata CEO LPKR John Riady melalui keterangan tertulis, Selasa (11/2/2020).

Dengan demikian, Lippo Karawaci akan memiliki utang terbatas yang akan jatuh tempo selama lima tahun ke depan hingga 2025.

"Sekarang, kami berada pada posisi tidak ada utang besar yang akan jatuh tempo hingga 2025 dan kami akan fokus pada peluncuran produk perumahan, penjualan persediaan serta peningkatan pra penjualan secara keseluruhan," jelasnya.

Penawaran obligasi yang terbaru ini didukung oleh joint global coordinators and bookrunners diantaranya Credit Suisse, BNP Paribas dan Deutche Bank serta joint bookrunners Citi, CIMB dan Mandiri.

Saat ini, perusahaan yang bergerak di bidang properti ini memiliki rasio utang bersih terhadap ekuitas sebesar 21%.



Simak Video "Kecelakaan Maut di Karawaci: Mobil Ngebut, Tabrak Seorang Pria"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com