Sampai Akhir Tahun, Dolar AS Diproyeksi Bertahan di Rp 15.000

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 02 Apr 2020 11:45 WIB
Nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah akhirnya tembus ke level Rp 15.000. Ini adalah pertama kalinya dolar AS menyentuh level tersebut pada tahun ini.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Bank Indonesia (BI) memproyeksikan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada akhir tahun 2020 bisa berada di kisaran Rp 15.000.

Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan saat ini bank sentral memandang nilai rupiah masih dalam level yang memadai. "Bahwa BI melakukan stabilisasi nilai tukar rupiah agar bergerak stabil dan dengan stabilitas yang seminggu terakhir berjalan baik," kata Perry dalam video conference di Jakarta, Kamis (2/4/2020).

Dia mengungkapkan stabilitas terjaga di pasar modal, pasar keuangan dan bank sentral terus menjaga kondisi tersebut.

"Dengan langkah bersama, kami punya keyakinan, nilai tukar tidak hanya stabil dan cenderung menguat dan bisa Rp 15.000 hingga akhir tahun ini," ujar dia.

Menurut Perry, saat ini nilai tukar rupiah masih undervalued. Namun confidence pasar yang sudah terbangun akan menguat di akhir tahun.

Dia menjelaskan, hal-hal yang disampaikan dalam konferensi pers Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) di mana nilai tukar dalam skenario berat berada di kisaran Rp 17.500 dan sangat berat Rp 20.000 merupakan kemunginan.

"Kami tekankan angka makro itu adalah what if, bukan proyeksi nilai tukar yang skenario berat Rp 17.500 dan Rp 20.000 itu bukan proyeksi. Nilai tukar saat ini memadai dan stabilisasi koordinasi yang erat maka akan cenderung menguat di level Rp 15.000 pada akhir tahun," jelas dia.



Simak Video "Dolar AS Bertahan di Rp 14.380 Pagi Ini"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/fdl)