BEI dan OJK Pantau Utang Emiten di Tengah Wabah Corona

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 24 Apr 2020 12:46 WIB
Pengunjung berada di sekitar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) Jakarta, Kamis (13/2). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini pukul 12.00 menurun-0,67% ke posisi 5,873,30. Pergerakan IHSG ini masih dipengaruhi oleh sentimen atas ketakutan pasar akan penyebaran wabah virus corona.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Pandemi virus Corona atau COVID-19 telah membuat roda perekonomian bergerak begitu lambat. Banyak perusahaan yang terhantam dengan adanya wabah yang menghentikan aktivitas sosial itu.

Kondisi itu disadari oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan memberikan pengaruh pada kinerja keuangan perusahaan tercatat. Emiten akan sulit mengejar pendapatan, di sisi lain ada beban utang yang harus dibayar.

"Kita belum tahu dampaknya sampai kita melihat angkanya. Saat ini yang bisa kita lakukan, kita melakukan monitoring," kata Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna saat konferensi pers virtual, Jumat (24/4/2020).

BEI dan OJK, lanjut Nyoman, sedang melakukan monitoring terhadap kondisi utang para perusahaan tercatat. BEI dan OJK akan memantau seluruh jenis utang perusahaan tercatat.

"Kami bersama OJK sudah berdiskusi. kita kumpulkan data, kita monitor posisi utang. Kita bagi posisi utang terkait pembiayaan, kemudian dibagi lagi pembiayaan ke bank berapa multi finance berapa," tuturnya.

Tak hanya itu, BEI dan OJK juga memantau kewajiban perusahaan yang sudah menerbitkan surat utang. Baik itu obligasi maupun MTN (medium term note/surat utang jangka menengah).

Nyoman mengakui, BEI juga mengkhawatirkan adanya penurunan pendapatan yang akhirnya berdampak ke keberlangsungan perusahaan. Oleh karena itu, selain memantau kondisi utang, BEI juga masih mengumpulkan data laporan keuangan perusahaan tercatat kuartal I-2020 yang batas waktu penyampaiannya diberikan relaksasi.



Simak Video "Kasus Aktif Covid-19 Indonesia di Bawah Rata-rata Dunia"
[Gambas:Video 20detik]
(das/dna)