Sempat Rp 16.700, Dolar AS Kini Tepar di Level Rp 13.800

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 05 Jun 2020 14:40 WIB
Nilai tukar dolar AS terhadap rupiah pada sore ini kian menunjukkan penguatan. Per pukul 15.10 WIB, US$ 1 berada di Rp 15.299.
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS terus mengalami penguatan. Hingga hari ini dolar melemah meninggalkan level Rp 14.000 dan masuk ke posisi Rp 13.000an.

Memang, sejak ramai berita COVID-19 masuk ke Indonesia rupiah terus melemah tertekan dolar AS. Berdasarkan data Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Pada 2 Maret 2020 saja nilai tukar berada di posisi Rp 14.413 per dolar AS.

Kemudian dolar AS terus meningkat ke level Rp 15.000an pada 17 Maret 2020. Hal ini dipengaruhi oleh bank sentral AS yang memangkas suku bunga acuan secara mendadak ke level 0,25% sehingga membuat greenback. Hanya dalam waktu empat hari yakni pada 20 Maret 2020 dolar AS kembali merajalela yakni memasuki level Rp 16.273.

Kemudian terus meningkat dan tertinggi di level Rp 16.741 per dolar AS pada 2 April 2020. Selanjutnya dolar AS mulai menjinak ke level Rp 15.722 pada perdagangan 13 April 2020.

Lalu nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berangsur-angsur membaik di posisi Rp 15.009 pada 8 Mei 2020. Hari perdagangan berikutnya pada 11 Mei tercatat Rp 14.936 per dolar AS. Mata uang Garuda ini terus menguat hingga berada di posisi Rp 14.165 pada 4 Juni 2020 dan menguat di level Rp 13.000an pada 5 Juni 2020.

Mengutip data Reuters dolar AS tercatat melemah ke posisi Rp 13.823 dan membuat rupiah perkasa.

Kepala Ekonom PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengungkapkan penguatan ini 60% terjadi karena pasar merespons positif kebijakan pemerintah dan Bank Indonesia (BI) dalam rangka pemulihan ekonomi nasional.



Simak Video "Dolar AS Bertahan di Rp 14.380 Pagi Ini"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/fdl)