Rizal Ramli Sebut Stabilnya Nilai Rupiah Hanya Semu

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 29 Jun 2020 17:40 WIB
Rizal Ramli
Foto: Faiq Azmi
Jakarta -

Ekonom senior Rizal Ramli bicara soal kondisi perekonomian Indonesia, salah satunya soal penguatan nilai tukar rupiah di tengah tekanan ekonomi dalam negeri. Rizal mengatakan salah satu faktornya adalah karena Amerika Serikat (AS) sedang mencetak banyak uang karena memberikan stimulus ekonomi nasional hingga US$ 2 triliun.

Menurutnya hal ini membuat mata uang negara lain seperti Indonesia mengalami penguatan yang semu.

"Semua indikator makro ekonomi ini negatif, tapi kok rupiah stabil? Menurut saya ini terjadi karena dua hal, satu di Amerika sana mereka sedang nyetak uang besar sekali. Stimulus terakhir di sana US$ 2 triliun, akibatnya mata uang dollar anjlok, mata uang lain jadi kuat. Ini stabilitas semu," ujar Rizal dalam diskusi publik The Magnificent Seven yang disiarkan di YouTube, Senin (29/6/2020).

Selain itu, kata Rizal, Indonesia juga memiliki pinjaman luar negeri yang terus bertambah. Utang ini dinilainya sebagai hal yang negatif untuk perekonomian dalam negeri.

"Makin lama pinjaman makin besar dan bunganya alias yield itu makin tinggi, bahasa sederhananya ekonomi kita bagaikan petinju ini kelimpungan karena terlalu banyak utang. Kalau 98 utang banyak di swasta, hari ini pemerintah dan BUMN sebagai petinju kelimpungan tapi didoping oleh pinjaman," ujarnya.

Ditambah lagi, telah terjadi kasus gagal bayar yang menurut Rizal terjadi pada 46 perusahaan asuransi sekuritas. Hal ini membuat perekonomian bagaikan terkena pukulan telak.

"Selain itu ada berbagai kasus gagal bayar asuransi sekuritas, total 46 perusahaan gagal bayar dan rata-rata totalnya antara Rp 400-500 triliun. Situasi ini membuat ekonomi Indonesia bagai petinju goyang, dan coba distabilkan utang luar negeri, tapi ada jab alias pukulan dari gagal bayar Rp 400-500 triliun. Akhirnya terjadilah krisis hari ini," ungkap Rizal.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Rizal Ramli Gugat Ambang Batas Dukungan Calon Presiden"
[Gambas:Video 20detik]