Penurunan Saham Teknologi Berhenti, Wall Street Semringah

Tim detikcom - detikFinance
Rabu, 09 Sep 2020 21:15 WIB
Gedung saham New York atau yang dikenal sebagai Bursa Saham Wall Street
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Indeks utama Wall Street dibuka menguat pada hari Rabu, karena penurunan saham teknologi terhenti dan investor mengabaikan berita bahwa AstraZeneca telah menghentikan uji coba global vaksin virus Corona ekperimentalnya.

Mengutip data perdagangan reuters, Rabu (9/9/2020), Dow Jones Industrial Average naik 210,82 poin, atau 0,77%, pada pembukaan ke 27.711,71.

S&P 500 dibuka lebih tinggi sebesar 37,98 poin, atau 1,14%, pada 3.369,82. Nasdaq Composite naik 217,07 poin, atau 2,00%, menjadi 11.064,77 pada bel pembukaan.

AstraZeneca telah menangguhkan uji coba global vaksin virus Corona eksperimentalnya setelah seorang peserta uji coba menderita penyakit yang tidak dapat dijelaskan. Insiden tersebut membuat saham produsen obat Inggris itu jatuh pada Rabu karena prospek peluncuran awal meredup.

Vaksin untuk memerangi COVID-19, yang dikembangkan AstraZeneca bersama Universitas Oxford, telah dideskripsikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai kandidat utama dunia dan yang berkembang paling jauh.

Namun, AstraZeneca mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menghentikan uji coba, termasuk uji coba tahap akhir, untuk memungkinkan komite independen meninjau data keselamatan, dan itu bekerja untuk meminimalkan potensi dampak pada garis waktu.

Penangguhan tersebut memicu penurunan 3% pada saham AstraZeneca, yang memiliki bobot terbesar kedua di indeks FTSE 100 dan diperdagangkan 1,4% lebih rendah pada 1006 GMT.

"Ini jelas merupakan tantangan untuk uji coba vaksin khusus ini," Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan kepada Sky News.

Jeda tersebut menyusul laporan bahwa Amerika Serikat mengincar persetujuan jalur cepat sebelum pemilihan presiden November.

Taruhannya tinggi karena AstraZeneca, pembuat obat terbesar di Inggris berdasarkan nilai pasar, telah setuju untuk memasok hampir tiga miliar dosis kepada pemerintah di seluruh dunia.



Simak Video "Wall Street Ikut 'Terinfeksi' Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)