Trader Protes Keras Rencana BEI Tutup Kode Broker

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 26 Feb 2021 06:30 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok 5% ke level 4.891. Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan saham siang ini.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana untuk tidak lagi menampilkan kode broker dalam sistem perdagangan saham. Rencana ini diprotes keras para trader saham.

Bahkan, para trader membuat petisi online sebagai aksi protes terhadap kebijakan tersebut. Selain menutup kode broker, BEI juga berencana untuk tidak menampilkan tipe investor asing atau domestik.

Petisi online itu dibuat pada laman change.org oleh akun bernama Bunga Trader. Hingga semalam saja, sudah ada 3.000 orang lebih yang menandatangani petisi, dari targetnya 5.000 ribu orang.

Dilihat detikcom pada Kamis (25/2/2021), Bunga Trader menuliskan bahwa kebijakan yang diambil BEI akan sangat merugikan para trader ritel. BEI juga dinilai tidak menguntungkan trader ritel. Kode broker dinilai menjadi salah satu alat yang biasa digunakan untuk membeli saham oleh trader, khususnya trader harian.

"Karena broker summary (broksum/kode broker) merupakan salah satu alat yang biasanya di gunakan sebelum membeli saham oleh trader, baik trader harian, trader BPJS (beli pagi jual sore) atau BSJP (beli sore jual pagi), swinger maupun trend follower," tulis Bunga Trader dalam petisi itu.

Bunga Trader menilai tahun 2021 ini disebut merupakan tahun yang cukup menantang bagi investor ritel. Harga saham rata-rata disebut sudah naik tinggi dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Bahkan banyak saham yang mencetak rekor.

"Maka dari itu diperlukan analisa yang mendalam baik analisa secara fundamental, teknikal, maupun bandarmology sebelum membeli saham-saham tersebut agar tidak nyangkut di pucuk. Dan ketiga analisa tersebut merupakan satu kesatuan yang harus dilakukan agar mendapatkan hasil yang maksimal," lanjutnya.

Analisa bandarmology dengan cara melihat kode broker dan tipe investor terutama saat jam bursa disebut Bunga Trader mempunyai peran penting untuk mengetahui harga pergerakan saham. Apakah sedang di akumulasi atau distribusi.

Jika BEI menutup kode broker dan tipe investor saat jam bursa, sama saja BEI secara paksa menutup mata para trader dalam jual beli saham. "Jadi analisa saat proses jual beli saham kurang maksimal dan bisa mengakibatkan kerugian," katanya.

BEI juga disebut berpotensi kehilangan pundi-pundi dari transaksi harian para trader dengan kebijakan ini. Transaksi para trader disebut akan menurun drastis jika peraturan penutupan kode broker dan tipe investor saat jam bursa di terapkan.

Lalu, apa sih alasan BEI mau menutup kode broker?

Tonton juga Video: COVID-19 dan Media Sosial Ubah Perilaku Membeli Saham

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2