ADVERTISEMENT

Omicron dan The Fed Jadi Ancaman buat Pasar Saham

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 02 Des 2021 08:45 WIB
Varian Omicron
Ilustrasi/Foto: Infografis detikcom
Jakarta -

Selama seminggu terakhir kekhawatiran terhadap COVID-19 varian Omicron telah mengguncang kepercayaan investor. Kekhawatiran akan virus Corona terbaru ini membuat para pelaku pasar bertanya-tanya apakah ini akan menjadi akhir dari tren pasar yang sudah naik cukup lama.

Komentar dari Gubernur Bank Sentral AS, Federal Reserve/The Fed Jerome Powell tentang inflasi juga tidak membantu daya tahan pasar saham.

Indeks Dow Jones turun lebih dari 600 poin pada perdagangan tengah hari Selasa. Demikian disadur detikcom dari CNN, Kamis (2/12/2021).

Fear & Greed Index (Indeks Ketakutan & Keserakahan) dari CNN Business yang mengukur tujuh indikator sentimen telah jatuh kembali ke wilayah Ketakutan dalam beberapa hari terakhir dan tidak jauh dari tingkat Ketakutan Ekstrim. Baru seminggu yang lalu, indeks menunjukkan tanda-tanda Keserakahan.

Tiba-tiba, investor sekali lagi khawatir tentang virus. Belum diketahui apakah hal itu akan menggagalkan pemulihan ekonomi dan mengubah rencana Federal Reserve untuk mulai mengurangi program stimulusnya.

"Variannya adalah penyebab yang lebih besar untuk aksi jual daripada Powell," kata James Ragan, direktur penelitian manajemen kekayaan di D.A. Davidson.

"Mengingat kekhawatiran bahwa Omicron dapat memperlambat pengeluaran selama musim liburan, itu membuat investor gugup," sambungnya.

Namun, investor perlu mengingat bahwa bahkan dengan serangan volatilitas baru-baru ini, Wall Street tetap mengalami tahun yang luar biasa.

Indeks S&P 500 naik hampir 25%. Nasdaq juga telah memperoleh lebih dari 20%. Investor berbondong-bondong beralih ke saham perusahaan teknologi besar seperti Apple, Microsoft dan Google Alphabet.

Padahal, Desember sering menjadi salah satu bulan terbaik dalam setahun untuk pasar saham. Konsumen berbelanja untuk liburan, dan bisnis menghabiskan sisa anggaran perusahaan tahunan mereka.

Itu biasanya mengarah pada pendapatan yang sehat di kuartal keempat, dan investor sering mencoba untuk mendahuluinya dengan membeli saham sebelum perusahaan melaporkan hasil pada bulan Januari dan Februari.

"Ini biasanya merupakan waktu yang tepat untuk pasar, tetapi varian (COVID-19) telah melempar bola kurva dan segalanya berubah sekarang," kata Jimmy Chang, kepala investasi Rockefeller Global Family Office.

"Mungkin ada reli bantuan di akhir tahun tetapi kami dalam pola bertahan sekarang," sambungnya.

Simak juga Video: Omicron Mengintai, Kemenkes: Vaksin Booster Belum Diperlukan

[Gambas:Video 20detik]



Para ahli pun belum yakin seberapa serius varian Omicron akan terjadi, meskipun beberapa berharap kekhawatiran terhadap virus Corona jenis baru itu cepat berlalu.

"Harapannya kita tidak kembali ke penutupan Maret 2020. Kita telah belajar sebagai masyarakat untuk hidup dengan virus dan itu membuat pasar dan ekonomi lebih tangguh," kata kata Eric Winograd, ekonom senior di AllianceBernstein.

Tetapi investor memiliki hal lain yang perlu dikhawatirkan, yaitu pandangan The Fed yang berkembang tentang inflasi. Powell menyarankan The Fed dapat mempercepat rencana untuk menarik kembali atau mengurangi pembelian obligasi yang telah membantu menjaga suku bunga jangka panjang tetap rendah.

Itu telah memicu aksi jual saham pada Selasa. Investor menafsirkan komentar Powell sebagai tanda bahwa The Fed mungkin terlihat lebih agresif menaikkan suku bunga di beberapa titik tahun depan, bahkan ketika kekhawatiran tentang COVID-19 tetap ada.

Ini hampir seperti pengulangan "taper tantrum" terkenal yang mengguncang pasar hampir satu dekade lalu ketika Bos The Fed, Ben Bernanke bersiap-siap untuk menarik kembali stimulus pasca-resesi hebat.

"Selama dua tahun terakhir telah ada dukungan fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan itu tidak akan terulang dan dukungan moneter juga akan hilang," kata Winograd.

Dengan pemikiran itu, dia berpikir pertumbuhan ekonomi harus kembali ke tingkat yang lebih normal sekitar 2% per tahun, dan setelah beberapa tahun kinerja saham yang kuat, investor belum memperhitungkannya.

(toy/eds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT