Dolar AS Tembus Rp 15.200, BI Beberkan Penyebabnya

ADVERTISEMENT

Dolar AS Tembus Rp 15.200, BI Beberkan Penyebabnya

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Rabu, 28 Sep 2022 14:28 WIB
Nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah akhirnya tembus ke level Rp 15.000. Ini adalah pertama kalinya dolar AS menyentuh level tersebut pada tahun ini.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Dolar AS tembus Rp 15.200. Berdasarkan data Reuters dolar AS tertinggi sudah menyentuh Rp 15.234.

Angka ini merupakan posisi dolar AS yang tertinggi sejak April 2020 lalu. Selama pandemi COVID-19 dolar AS bisa ditahan di bawah Rp 15.000.

Kepala Departemen Pengelolaan Moneter BI Edi Susianto menjelaskan hingga siang ini hampir semua mata uang Asia mengalami pelemahan terhadap dolar AS.

Dia mengungkapkan ini artinya sentimen berasal dari penguatan dolar AS terhadap hampir seluruh mata uang.

"Hari ini faktor trigernya adalah pertama statemen pejabat Fed yang semakin memberikan nuansa bahwa the Fed masih akan tetap hawkish," kata dia kepada detikcom, Rabu (28/9/2022).

Selain itu ada juga Rusia akan mengusulkan penurunan produksi minyak 1 juta barel pada pertemuan OPEC+ di bulan Oktober nanti.

Kondisi tersebut yang kembali membuat pelaku pasar kian khawatir, sehingga di pasar New York tadi malam pasar saham dan obligasi mengalami pelemahan.

"Yield UST 10 year sempat naik mencapai 3,95%, sementara DXY mengalami penguatan kembali ke atas 114 setelah sebelumnya sempat di bawah 114," ujarnya.

Menurut Edi, bank sentral tetap mengawal dengan triple intervention supaya mekanisme pasar tetap terjaga dan tidak terjadi pelemahan yang liar atau berlebihan.

"Selain itu operation twist akan tetap dilakukan dengan fokus di operasi bond jangka pendek, namun tetap memperhatikan perkembangan pasar tentunya," jelas dia.



Simak Video "Duh! Rupiah Makin Keok, Dolar AS Nyaris Rp 15.000"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT