Kinerja PLTA Meningkat, ARKO Catat Laba Bersih Rp 42 M

ADVERTISEMENT

Kinerja PLTA Meningkat, ARKO Catat Laba Bersih Rp 42 M

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Kamis, 01 Des 2022 15:20 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat naik hingga hampir 20 poin tapi kemudian melambat lagi. Investor belum bersemangat sehingga perdagangan berjalan lesu. Pada penutupan perdagangan Sesi I, Jumat (14/11/2014), IHSG turun tipis 4,732 poin (0,09%) ke level 5.043,936. Sementara Indeks LQ45 melemah tipis 0,233 poin (0,03%) ke level 864,319.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

PT Arkora Hydro Tbk (ARKO) membukukan pendapatan bersih sebesar Rp 187,783 miliar pada periode Januari hingga September 2022, meningkat 24,40% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 150,957 miliar.

Direktur Utama ARKO, Aldo Artoko mengemukakan, peningkatan pendapatan terjadi dikarenakan oleh produksi listrik yang melampaui target dan progress pembangunan site proyek Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM) Yaentu di Poso, Sulawesi Tengah yang sesuai target.
Proyek ini ditargetkan selesai pada 2023. Dengan beroperasinya proyek ini, Perseroan akan bisa meningkatkan produksi listrik sehingga akan mempunyai cashflow yang sangat baik untuk menopang rencana pengembangan perusahaan di masa depan sekaligus memberikan dividen kepada shareholder.

Selain proyek Yaentu, ARKO saat ini sedang membangun proyek di Lampung dengan kapasitas 5,4 MW yang diharapkan bisa beroperasi di tahun 2024. Perusahaan juga menargetkan untuk menambah proyek - proyek baru lainnya di tahun 2023.

Dari pendapatan tersebut, menurut Aldo, Perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 42,975 miliar per September 2022, melonjak hingga 19%, dari capaian di sembilan bulan pertama 2021 sebesar Rp 36,115 miliar.

"Capaian laba ditopang kelancaran produksi pembangkit listrik yang sudah beroperasi dan progress pembangunan pembangkit yang sesuai target. Semua peningkatan laba bersih Perseroan dikontribusi oleh segmen bisnis pembangkit listrik tenaga air," ungkap Aldo dalam siaran pers di Jakarta, Rabu (30/11/2022).

Peningkatan kinerja Perseroan selama sembilan bulan pertama 2022 ini menunjukkan bahwa ARKO merupakan perusahaan yang stabil dan mempunyai peningkatan kinerja yang konsisten.

Aldo mengemukakan, pihaknya optimis target kinerja sampai akhir tahun Perseroan masih sesuai target yang ditetapkan. "Kinerja Perseroan tahun ini diperkirakan mengalami peningkatan jika dibandingkan tahun 2021," katanya.

Perusahaan di bidang pembangkit tenaga listrik melalui sumber Energi Baru dan Terbarukan (EBT) yang berasal dari aliran air (Pembangkit Listrik Tenaga Air) ini mencatat peningkatan total ekuitas sebesar Rp 390,535 miliar per 30 September 2022, tumbuh signifikan sebesar 128,35% jika dibandingkan Rp 171,026 miliar per 31 Desember 2021.

"Pertumbuhan ekuitas ini karena adanya tambahan dana dari IPO dan laba ditahan dari proses tahun 2021," katanya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT