Kinerja Solid, Saham BNI Naik 36,67% Sepanjang 2022

ADVERTISEMENT

Kinerja Solid, Saham BNI Naik 36,67% Sepanjang 2022

Yudistira Perdana Imandiar - detikFinance
Jumat, 30 Des 2022 21:46 WIB
Gedung BNI
Foto: BNI
Jakarta -

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) mencetak kinerja solid sepanjang tahun 2022. BNI mencatatkan peningkatan harga saham yang signifikan secara year on year (yoy).

Hingga penutupan bursa 29 Desember 2022, saham BBNI ditutup di harga Rp 9.225 atau tumbuh 36,67% dibandingkan tahun lalu.

Peningkatan ini menjadikan BBNI sebagai salah satu emiten sektor keuangan dengan peningkatan harga saham terbaik di tahun 2022, dan meningkatkan nilai kapitalisasi pasar BBNI menjadi Rp 172 triliun dari sebelumnya Rp 125,9 triliun di akhir tahun 2021.

Corporate Secretary BNI Okki Rushartomo mengungkapkan BNI terus berupaya memberikan kontribusi terbaik terhadap implementasi Environment, Social, and Governance (ESG) guna mewujudkan perekonomian yang berkelanjutan.

Okki mengatakan BNI mampu mempertahankan MSCI ESG Rating Single A sepanjang tahun 2022, yang merupakan salah satu rating terbaik di Indonesia. Rating ini merupakan pengakuan dari lembaga internasional atas praktik keuangan berkelanjutan yang dijalankan oleh BNI.

Menjelang tahun 2023, lanjut Okki, BNI terus berkomitmen melanjutkan transformasi yang sudah berjalan, dengan fokus berikutnya pada aspek human capital dan kapabilitas jaringan distribusi.

"Dalam jangka panjang, upaya transformasi ini diarahkan untuk membawa BNI menjadi bank dengan profitabilitas yang tinggi di industri serta layak untuk menjadi pilihan utama investor untuk berinvestasi," jelas Okki dalam keterangan tertulis, Jumat (30/12/2022).

Okki menjelaskan pencapaian kinerja yang positif dan solid hingga kuartal III-2022 mendorong meningkatnya kepercayaan investor terhadap saham BBNI, terutama investor asing. Tercatat hingga 29 Desember 2022, BBNI masih menjadi salah satu saham buruan investor asing di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan nilai beli asing bersih (Net Foreign Buy) mencapai Rp 7,6 triliun atau setara dengan 4,4% dari nilai kapitalisasi pasar BNI.

Selain kinerja yang solid, beberapa poin positif yang juga dipertimbangkan oleh investor BNI antara lain kemajuan perseroan dalam melakukan transformasi korporasi secara menyeluruh, salah satunya dengan menghasilkan pertumbuhan yang prudent dengan fokus pada nasabah unggulan di Indonesia.

(fhs/hns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT