Follow detikFinance
Kamis 05 Oct 2017, 19:11 WIB

Jokowi Turunkan Target Listrik 35.000 MW

Danu Damarjati - detikFinance
Jokowi Turunkan Target Listrik 35.000 MW Foto: Fadhly Fauzi Rachman
Serang - Target pembangunan proyek pembangkit listrik 35.000 megawatt (MW) disesuaikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Alasannya melihat kondisi pertumbuhan ekonomi dan menjaga keuangan PT PLN (Persero).

Memang target listrik 35.000 MW dibuat dengan perkiraan pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah 7% per tahun. Namun saat ini realisasinya hanya di kisaran 5%. Sehingga target 35.000 MW hingga 2019 harus disesuaikan.

"Begini lho, dulu hitungan kita kan sesuai dengan pertumbuhan ekonomi. Ini tentu saja PLN itu kalau nanti kalau terlalu over juga, bayar apanya, cicilannya juga berat. Oleh karena itu disesuaikan anunya, kebutuhannya disesuaikan, dihubungkan dengan pertumbuhan ekonomi yang ada," tutur Jokowi saat meresmikan proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Jawa 7, 9, dan 10 di Desa Terate, Serang, Banten, Kamis (5/10/2017).

Meski begitu, ujar Jokowi, kebutuhan listrik akan selalu naik. Pemerintah tidak mau terlambat dan akan menyediakan pasokan listrik yang cukup untuk menopang ekonomi.

"Prinsipnya itu saja," jelas Jokowi.

"(35.000 MW) kan itu target. Kan mesti menyesuaikan dengan kebutuhan dong. Mosok target kemudian setelah dihitung-hitung dengan pertumbuhan ekonomi misalnya, kebutuhannya tidak 35, tapi 32. Ya kalau terlalu over juga membebani PLN," papar Jokowi. (wdl/hns)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed