Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 13 Nov 2014 20:00 WIB

Harga Minyak Anjlok di Bawah US$ 80/Barel, Terendah Dalam 4 Tahun

- detikFinance
London - Harga minyak dunia terus turun ke level terendahnya. Minyak jenis Brent di pasar London, hari ini turun ke bawah US$ 80 per barel. Ini merupakan level terendahnya dalam 4 tahun terakhir.

Anjloknya harga minyak disebabkan melemahnya data perekonomian Tiongkok, selaku konsumen energi terbesar dunia. Selain itu, produsen minyak terbesar Arab Saudi belum berencana untuk memangkas produksinya, guna mengurangi pasokan di pasar.

Perekonomian Tiongkok turun di Oktober ini, sektor manufaktur lesu dan pertumbuhan investasi nyaris menyentuh level terendahnya dalam 13 tahun terakhir. Ini akan membuat permintaan energi menurun.

Kontrak minyak jenis Brent untuk pengiriman Desember turun US$ 1,03 per barel, menjadi US$ 79,35 per barel. Ini merupakan harga terendah sejak September 2010. Namun akhirya harga tersebut berada di US$ 79,5 per barel.

Sementara minyak jenis light sweet dari AS, harganya turun 40 sen menjadi US$ 76,78 per barel.

"Tak ada faktor pendorong di pasar," kata Analis Komoditi Avtar Sandu, dilansir dari Reuters, Kamis (13/11/2014).

Permintaan minyak ke anggota OPEC (Organization of the Petroleum Exporting Countries) juga menurun menjadi 29,2 juta barel per hari tahun depan. Turun 1 juta barel per hari dari permintaan saat ini.

Menteri-menteri negara anggota OPEC akan bertemu untuk memutuskan soal kebijakan produksi minyak, dan bagaimana menghadapi anjloknya harga minyak sebesar 30% dalam 5 bulan.

(dnl/hen)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed