Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 14 Nov 2016 23:47 WIB

Bersekongkol dalam Tender, Perusahaan Migas Ini Didenda KPPU Rp 12,8 M

Hans Henricus BS Aron - detikFinance
Foto: Fadhly Fauzi Rachman Foto: Fadhly Fauzi Rachman
Jakarta - Sidang Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) memutus Kontraktor Kontrak Kerja sama (KKKS) Migas Husky-CNOOC Madura Limited dan PT COSL INDO, perusahaan penyedia jasa pengeboran minyak, terbukti bersekongkol dalam proses tender Jack-up Drilling Rig Service for BD. Putusan bernomor 03/KPPU-L/2016, dibacakan pada Senin, (14/11/2016) oleh Majelis Komisi yang dipimpim Ketua KPPU, Syarkawi Rauf.

Kasus ini berawal dari temuan investigator KPPU terkait dugaan persekongkolan antara Husky-CNOOC Madura Limited dan PT COSL INDO.

"Persekongkolan tersebut dapat dilihat dari adanya afiliasi antara PT COSL INDO dengan Husky-CNOOC Madura Limited," sebut keterangan tertulis KPPU kepada detikFinance, Senin (14/11/2016).

KPPU menuding Husky-CNOOC Madura Limited mengundang PT ENSCO Sarida Offshore sebagai formalitas dan membuat persyaratan drill pipe yang tidak lazim. Selain itu, PT COSL INDO tidak memenuhi persyaratan personil, dan adanya post bidding.

Menanggapi tudingan KPPU tersebut, Husky-CNOOC Madura Limited menyatakan tak ada afiliasi dengan PT COSL INDO. Husky-CNOOC Madura Limited juga membantah seluruh tudingan KPPU.

Setali tiga uang, PT COSL INDO menyatakan, afiliasi antara CNOOC Group dan COSL Group dibenarkan menurut hukum dan membantah tudingan KPPU.

Namun, setelah mendengarkan keterangan saksi, ahli, dan investigator dalam persidangan, Majelis KPPU menilai Husky-CNOOC dan PT COSL INDO telah memenuhi unsur dalam pasar 22 UU nomor 5/1999 tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Pasal itu berbunyi, pelaku usaha dilarang bersekongkol dengan pihak lain untuk mengatur atau menentukan pemenang tender sehingga mengakibatkan terjadinya persaingan usaha tak sehat.

Selanjutnya, Majelis KPPU menghukum Husky-CNOOC Madura Limited membayar denda sebesar Rp 12,8 miliar. Sedangkan PT COSL INDO dihukum membayar denda sebesar rp 11,6 miliar.

"Putusan ini ditetapkan dalam musyawarah Majelis KPPU pada 25 Oktober 2016. Sebagai ketua Majelis adalah Syarkawi Rauf dengan anggota Saidah Sakwan dan Nawir Messi," ujar keterangan tertulis KPPU. (hns/jor)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed