Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 18 Des 2017 07:57 WIB

Pulau Selat Nasik Belitung Kini Terang Benderang 24 Jam

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Masyarakat Pulau Selat Nasik Belitung patut bergembira. Mereka kini bisa menikmati listrik selama 24 jam penuh.

Ketersediaan listrik secara penuh itu berkat beroperasinya pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) kapasitas 6x200 kW oleh PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Sebelumnya pulau yang terletak di sekitar 50 km sebelah Barat Kota Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung itu hanya menikmati listrik selama 12 jam dengan kapasitas 390 kW. Dengan penambahan mesin tersebut, kini kapasitas pembangkit di pulau tersebut sebesar 1.195 kW.

"Dengan beroperasinya PLTD ini pasokan listrik di kedua Pulau tersebut menjadi lebih andal dengan kualitas yang lebih baik, kami harap investor tidak perlu ragu membangun cold storage sehingga produktivitas ikan dapat ditingkatkan. Hal ini sejalan dengan program kerja Dinas Kelauatan dan Perikanan Prov. Kepulauan Bangka Belitung" kata General Manager PLN Wilayah Bangka Belitung, Susiana Mutia dalam keterangan tertulis, Senin (18/12/2017).

Dengan adanya kapasitas listrik tersebut PLN kini mampu melistriki sebanyak 2.162 pelanggan dengan didukung infrastruktur kelistrikan lainnya meliputi saluran udara tegangan menengah (SUTM) sepanjang 18,720 kms, saluran kabel tegangan menengah (SKTM) sepanjang 0,1 kms, saluran udara tegangan rendah (SUTR) 11,670 kms, dan 10 unit gardu PLN.

Peningkatan kapasitas pembangkit di pulau-pulau ini sangat penting. Mengingat Bangka Belitung adalah provinsi kepulauan yang sulit bagi sebuah sistem untuk menyatukan kesemua pulau yang ada menjadi satu kesatuan sistem kelistrikan.

Oleh sebab itu, khusus untuk pulau-pulau kecil yang ada di sekeliling pulau besar, yaitu Pulau Bangka dan Pulau Belitung, maka dibuatlah sistem kelistrikan isolated dimana satu pulau di bangun pembangkit dan jaringan tersendiri dengan kapasitas tertentu untuk mendukung beban di pulau tersebut.

Untuk menerangi pulau yang sebagian besar penduduknya berprofesi sebagai nelayan itu, PLN harus membawa material dan alat dengan menempuh 60 menit perjalanan darat dan 30menit perjalanan laut.

Sebelum ada listrik, nelayan mengalami kendala dalam membangun cold storage untuk mengawetkan ikan hasil tangkapan.

Sebelumnya PLN telah melistriki daerah kepulaun lain di Bangka Belitung di antaranya:

1. PLTD Pulau Sumedang (3X100 KW)
2. PLTD Pulau Buku Limau (4X100 KW
3. PLTD Seliu (3X100 KW)
4. PLTD Pulau Nangka (2X100 KW)
5. PLTD Merawang (2X1000 KW)
6. PLTD Belinyu (6X1000 KW)
7. PLTD Toboali (7X1000 KW)
8. PLTD Manggar (3X1000)
9. PLTD Selat Nasik (6X200 KW)
10. PLTD Pulau Gresik (4X100 KW)

Biaya investasi untuk PLTD Kepulauan yang terdiri atas 48 engine tersebar tersebut sebesar Rp. 94M. Kapasitas engine bervariasi dari 100kW, 200kW dan 1000kW. (mkj/mkj)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed