Follow detikFinance
Selasa 09 Jan 2018, 15:38 WIB

Sektor Migas Setor Rp 138 Triliun di 2017

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Sektor Migas Setor Rp 138 Triliun di 2017 Foto: BBC
Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat hasil penerimaan negara dari sektor minyak dan gas bumi (migas) tahun 2017 lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya. Tercatat, pada tahun 2017 sektor migas berkontribusi sebesar Rp 138 triliun terhadap penerimaan negara.

Nilai tersebut lebih tinggi dibanding realisasi tahun 2016 yang sebesar Rp 83,8 triliun. Realisasi di tahun 2017 itu juga tercatat lebih tinggi 17% dari target yang ditentukan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2017, sebesar Rp 118,4 triliun.

"Agak sedikit menggembirakan capaian kita penerimaan negara dari sub sektor migas Rp 138 triliun," kata Pelaksana tugas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Ego Syahrial, di Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (9/1/2018).

Ego mengatakan, porsi pembagian bagi hasil dari industri hulu migas untuk negara di 2017 lalu juga tercatat semakin baik yaitu sebesar 45%, sedangkan pada tahun 2016 dan tahun 2016 yang berkisar 39% hingga 40%.

"Bagian pemerintah atau kontraktor share porsinya semakin baik yaitu 45%. 2015-2016 masih berkisar 39-40%, di tahun ini kita bisa tembus 45%. Selebihnya bagian cost recovery dari kontraktor," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Amien Sunaryadi, mengatakan penerimaan negara khusus dari sektor hulu migas tahun 2017 mencapai US$ 13,1 miliar. Angka ini melebihi target Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2017 yang sebesar US$12,2 miliar.

"Capaiannya sekitar 108 % dari target pemerintah," pungkas Amien. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed