Follow detikFinance
Selasa, 30 Jan 2018 19:40 WIB

Kilang Bontang Dibangun, Minyaknya Impor dari Oman

Danang Sugianto - detikFinance
Ilustrasi Kilang (Foto: Grandyos Zafna) Ilustrasi Kilang (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta - Akhirnya kilang di Grass Root Refinery (GRR) Bontang, Kalimantan Timur akan dibangun. PT Pertamina (Persero) telah mengumumkan konsorsium Overseas Oil and Gas LLC (OOG) dan Cosmo Oil International Pte Ltd (COI) akan mitra untuk menggarap kilang tersebut.

Nantinya konsorsium tersebut akan bekerjasama dengan Pertamina dalam bentuk joint venture untuk membangun kilang berkapasitas 300 barel per hari (bph). Adapun nilai investasinya ditaksir mencapai US$ 10 miliar atau setara Rp 130 triliun.

Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Pertamina Ardhy N Mokobombang mengatakan, salah satu alasan pihaknya memilih kedua perusahaan tersebut berdasarkan latar belakangnya. OOG, perusahaan asal Oman itu dipercaya mampu menyuplai minyak mentah (crude) untuk kebutuhan kilang.

"Crude supply akan di-support pemerintah Oman. Memang secara mayoritas nanti crude akan di-supply dan jadi tanggung jawab Oman. Karen kita tahu Oman memiliki produksi minyak sekitar 1-1,2 juta bph. Jadi mereka juga produksi, mereka juga memiliki beberapa entitlement dari beberapa negara middle east yang mungkin nanti akan dipakai sebagai feed di dalam ini," tuturnya di Gedung Pusat Pertamina, Jakarta, Selasa (30/1/2018).

Selain itu seluruh kebutuhan dana untuk membangun kilang tersebut akan difasilitasi oleh OOG melalui pemerintah Oman. Sementara COI yang berasal dari Jepang bertugas sebagai marketing untuk mengekspor produknya.

Untuk tahap awal porsi kepemilikan Pertamina di kilang tersebut hanya 10%. Meski begitu Pertamina mendapatkan hak untuk memasok sampai 20% dari minyak mentah GRR Bontang, lalu juga Product Offtake di mana Pertamina tidak memberikan jaminan offtake, serta Pertamina bersedia bekerjasama untuk joint marketing.

Kilang tersebut akan memproduksi BBM seperti avtur yang rencananya akan dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, sementara untuk hasil produk solar akan di ekspor.

"Kita akan merencanakan, dalam desain kilang ini, kita akan coba minimize produksi dari diesel itu sendiri. Ini akan kita coba bersama dengan partner untuk desain sesuai kebutuhan di dalam negeri," tandasnya. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed