Dolar AS 'Ngamuk', Jonan Usul Subsidi Listrik Naik Jadi Rp 57 T

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 06 Sep 2018 12:43 WIB
Menteri ESDM Ignasius Jonan/Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengusulkan ke Komisi VII DPR RI agar subsidi listrik ditambah Rp 1,21 triliun menjadi Rp 57,67 triliun di 2019.

Dalam RAPBN 2019 saat ini, Jonan mengatakan subsidi listrik masih ditetapkan sebesar Rp 56,46 triliun.


"Usulan subsidi listrik, pertama subsidi daya 450 VA dan 900 VA untuk rumah tangga kurang mampu Rp 56,46 triliun, dengan asumsi nilai tukar Rp 14.400 yang sekarang sudah lebih, dan ICP US$ 70/barel," kata Jonan di Ruang Rapat Komisi VII DPR RI, Jakarta, Kamis (6/9/2018).

Usulan tambahan subsidi listrik ini dengan mempertimbangkan bahwa di wilayah Jawa mulai, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, hingga Jawa Timur masih ada calon pelanggan listrik yang tidak mampu menyambung listirk.


"Kami juga usulkan bahwa ada tambahan subsidi yang sudah kami diskusikan dengan Kementerian Keuangan Rp 1,21 triliun," sebutnya.

Jonan mengatakan dengan usulan tambahan subsidi Rp 1,21 triliun, masing-masing rumah tangga menerima subsidi penyambungan listrik Rp 500 ribu. Dengan begitu akan ada 2,4 juta rumah tangga yang mendapat subsidi tersebut.

"Subsidi pemasangan baru listirk Rp 1,21 triliun, sehingga nilainya Rp 57,67 triliun," tambahnya. (hns/hns)