Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 10 Mei 2019 14:13 WIB

Tekan Defisit, Darmin: Kita Tidak Impor Solar dan Avtur Bulan Depan

Hendra Kusuma - detikFinance
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution/Foto: Dok. Kemenko Perekonomian Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution/Foto: Dok. Kemenko Perekonomian
Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menegaskan PT Pertamina (Persero) akan mengolah minyak yang dihasilkan dalam negeri menjadi avtur dan solar. Dengan demikian, bulan depan tidak ada lagi impor solar dan avtur guna menekan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).

Pada kuartal I-2019, CAD tercatat sebesar US$ 6,96 miliar atau setara 2,6% dari produk domestik bruto (PDB). Angka itu lebih lebar dibandingkan kuartal I-2018 yang sebesar US$ 5,19 miliar atau 2,01% terhadap PDB.

"Sebelum bulan depan itu migas itu terutama avtur dan solar tidak lagi impor, kita mau pakai produk kita yang di dalam diolah di sini dan menurut Pertamina dan ESDM itu kita sudah tidak impor solar sama avtur bulan depan," kata Darmin di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (10/5/2019).


Proses pengolahan minyak hasil dalam negeri dimulai pada Mei 2019 atau bulan ini, sehingga dampaknya terasa di Juni. Menurut Darmin, aksi tersebut akan membuat ekspor migas akan menurun dan impor migas pun akan turun.

"Itu berarti dia bisa mengubah crude oil menjadi avtur dan menjadi solar yang sesuai kebutuhan dalam negeri, baik jumlah dan kualitas," ujar dia.


Tidak hanya itu, kata Darmin, upaya pengolahan minyak produksi Pertamina ini pun akan membuat ekspor dan impor menjadi nol walaupun saat ini belum sepenuhnya.

"Tetapi arahnya akan nol dan memang nanti di ekspornya sedikit menurun, kan tadinya diekspor lalu diolah di dalam. Tetapi akan menolong untuk transaksi berjalan di samping upaya menjalani ekspor," ungkap dia. (hek/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com