Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 07 Jun 2019 15:00 WIB

Hadapi Arus Balik Mudik, Satgas BBM Standby 24 Jam

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Dok. Pertamina Foto: Dok. Pertamina
Jakarta - Jelang puncak arus balik yang diperkirakan akan terjadi pada akhir pekan ini, PT Pertamina (Persero) menyiagakan seluruh personil Satuan Tugas (Satgas) untuk memastikan keamanan pasokan bahan bakar minyak (BBM) di seluruh wilayah Indonesia.

Untuk memastikan kesiapan pasokan, Direksi Pertamina meninjau langsung kesiapan pasokan seperti yang dilakukan oleh Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia, Ignatius Tallulembang, di Terminal BBM Jakarta Group Plumpang, dikutip dari siaran pers Pertamina dari situs www.pertamina.com.

Dalam kesempatan tersebut, Tallulembang berpesan kepada para pekerja untuk selalu memperhatikan aspek safety dalam menyalurkan bahan bakar. "Selalu perhatikan aspek safety," katanya saat berbincang dengan salah seorang pekerja.


Sementara, Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman menyatakan, Pertamina telah membentuk Satgas Ramadan dan Idul Fitri (Rafi) sejak 21 Mei untuk BBM yang bekerja 24 jam untuk memastikan keamanan stok dan suplai BBM, sehingga mendukung kelancaran mudik dan arus balik dengan tenang dan nyaman bersama keluarga.

"Seperti tahun-tahun sebelumnya, Pertamina sangat siap melayani kebutuhan energi bagi masyarakat pada momentum arus mudik dan arus balik. sejumlah layanan tambahan untuk mendukung kelancaran telah dikerahkan seperti layanan motor kemasan, kiosk Pertamina Siaga dan Rumah Pertamina Siaga," katanya.

Selama Satgas Rafi 2019 hingga kini, Pertamina keamanan pasokan stok seluruh produk BBM pada level aman di atas lebih dari 21 hari hingga 84 hari.


Berdasarkan pantauan penyaluran BBM pada masa Satgas Rafi 2019, konsumsi tertinggi terjadi H-1 Idul Fitri, Selasa (4/6) kemarin. Penyaluran Gasoline pada hari tersebut meningkat 36% hingga 127ribu kilo liter (KL), dibandingkan kondisi rata-rata normal sebesar 93ribu KL per hari.

Hingga saat ini realisasi rata-rata konsumsi Gasoline pada masa Satgas mengalami kenaikan 10% dibandingkan rata-rata harian normal.

"Tingginya jumlah pemudik yang menggunakan jalur darat, berbanding lurus dengan meningkatnya permintaan BBM terutama di wilayah mudik. Sebagai contoh peningkatan konsumsi sangat signifikan terjadi pada SPBU di jalur tol Trans Jawa yang mengalami kenaikan lebih dari 58% atau 638 KL per hari dibandingkan rata-rata normal. Namun, hal ini sudah diantisipasi oleh Pertamina dengan melakukan penambahan titik-titik layanan BBM serta layanan tambahan," ujar Fajriyah.


Fajriyah menambahkan sama dengan arus mudik, untuk antisipasi arus balik stock bahan bakar berkualitas di SPBU maupun layanan tambahan Pertamina berada di atas rata-rata normal. "Stock bahan bakar kami sediakan di atas kebutuhan", jelasnya.

"Kami menghimbau kepada seluruh pengendara untuk mengisi full tank dulu di SPBU wilayah keberangkatan, kemudian segera mengisi penuh jika kondisi tangki sudah terpakai setengah" tutupnya. (hns/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com