Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 16 Jul 2019 11:04 WIB

Luhut Bicara Potensi B30: Bisa Tekan Impor US$ 3 Miliar

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Uji Medianti Sukma Foto: Uji Medianti Sukma
Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengungkap potensi sawit untuk perekonomian Indonesia dalam acara Workshop Pemanfaatan Minyak Sawit untuk Green Fuel dalam Mendukung Ketahanan Energi dan Kesejahteraan Petani Sawit. Acara ini digelar di Gedung BPPT Kompleks Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman Jakarta, Selasa (16/7/2019).

Luhut mengatakan, sawit memberikan kontribusi yang besar untuk perekonomian termasuk serapan tenaga kerja.

"Saya cepat saja jadi CPO ini memberikan kontribusi yang banyak bagi Indonesia. Kontribusi terhadap penyerapan tenaga kerja tinggi, langsung tidak langsung," katanya.

Dia melanjutkan, sawit juga berkontribusi untuk pengurangan impor. Dia menjelaskan, Indonesia tiap tahun mengimpor energi dengan nilai Rp 300 triliun per tahun.


"Kalau kita lihat, setiap tahun impor Rp 300 triliun energi, jadi angka yang besar. Hampir 50% energi Indonesia pada waktunya akan impor," ujarnya.

Dia mengatakan, impor ini tidak bisa dibiarkan. Sebab, akan membuat neraca transaksi berjalan menjadi defisit.

Untuk mengatasi hal tersebut, pemerintah akan mengoptimalkan biodiesel 30% (B30). Dengan demikian, impor yang bisa dihemat mencapai US$ 3 miliar.

"Kita akan masuk B30, kemarin lapor presiden untuk segera masuk kita bisa hemat US$ 3 miliar lagi. Jadi peran kelapa sawit sangat penting," tambahnya.


Meski begitu, Luhut juga memberi catatan, salah satunya soal pengembangan teknologi. Luhut bercerita mengunjungi China beberapa waktu lalu. Di sana, dia melihat penelitian dan pengembangan untuk industri betul-betul dikembangkan.

"Potensi green fuel sangat penting BPPT penelitian, saya minta, saya baru dari Tiongkok selama 6 hari di sana melihat industri bagaimana setiap industri ada research dikembangkan," ujarnya.

"Kita masih aseng-aseng segala macam, mereka sampai di mana-mana sangat efisien, betul-betul 4.0 sangat bersih," tutupnya.

Simak Video "Komentari Penusukan Wiranto, Luhut Pandjaitan: Jangan Dibesar-Besarkan"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com