Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 18 Jul 2019 12:37 WIB

Jonan Curhat ke DPR Susahnya Tagih Piutang ESDM Rp 14 T

Danang Sugianto - detikFinance
Menteri ESDM Ignasius Jonan/Foto: Lamhot Aritonang Menteri ESDM Ignasius Jonan/Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Komisi VII DPR RI hari ini mengundang Kementerian ESDM untuk menggelar rapat kerja. Rapat kali ini membahas anggaran Kementerian ESDM 2018.

Rapat ini dihadiri langsung oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan. Jonan juga didampingi seluruh jajaran eselon I Kementerian ESDM.

Dalam paparannya, Jonan memaparkan masih adanya akun piutang Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang belum tertagih dari 2018. Jumlahnya mencapai Rp 14,6 triliun.

"Akun piutang PNBP Kementerian ESDM sebesar Rp 14,6 triliun. Upaya yang tidak bisa ditagih, kami akan limpahkan ke KPKNL karena saya bingung utang tidak dibayar tapi masih dilayani," ujarnya di Ruang Rapat Komisi VII, Gedung DPR, Jakarta, Kamis (18/7/2019).


Piutang PNBP Kementerian ESDM itu terdiri dari pos Ditjen Migas sebesar Rp 9,01 triliun, Ditjen Minerba Rp 5,3 triliun dan tersebar pada unit lainnya sebesar Rp 0,3 triliun.

Jonan mengatakan, piutang tersebut tetap dilakukan penagihan. Namun jika sampai penagihan ketiga maka pihaknya akan menyerahkan kepada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL).


Jonan mengaku terkadang sulit untuk menagih PNBP di sektor ESDM. Mulai dari perusahaan yang minta dicicil hingga mengancam tak mau ekspor.

"Kadang saya terima surat ketika ditagih tapi minta diciciil. Mereka mengatakan kalau tidak boleh mereka tidak ekspor, ya sudah. Tidak apa," ujarnya. (das/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com