Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 09 Sep 2019 12:26 WIB

Arab Saudi Pecat (Lagi) Menteri Perminyakan

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Pangeran Abdulaziz bin Salman. Foto: AFP Pangeran Abdulaziz bin Salman. Foto: AFP
London - Saudi Arabia punya menteri perminyakan baru. Eksportir minyak terbesar dunia itu memilih Pangeran Abdulaziz bin Salman bin Abdulaziz al-Saud sebagai menteri yang baru menggantikan Khalid al-Falih.

Al-Falih sudah menjabat sebagai menteri perminyakan sejak Mei 2016. Ia merupakan salah satu pemeran penting dalam negosiasi Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) dengan negara kaya minyak lain, termasuk Rusia, dalam mengurangi produksi minyak dunia demi keseimbangan harga.

Kesepakatan para raksasa minyak itu sudah berjalan tiga tahun, sayangnya masih gagal mendorong harga minyak balik ke US$ 80 per barel seperti target Arab Saudi.

"Saya kira ini akan menjadi sentimen positif di pasar ketika sosok seperti Pangeran Abdulaziz menduduki jabatan (menteri perminyakan) dengan latar belakang dan pengalamannya di OPEC," kata Menteri Energi Uni Emirat Arab (UEA) Suhail Al Mazrouei seperti dikutip dari CNN, Senin (9/9/2019).


Pangeran Abdulaziz adalah adik tiri Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman dan sudah menjadi delegasi OPEC selama bertahun-tahun. Ia menjadi anggota kerajaan pertama yang menjabat sebagai menteri perminyakan.

Pekan lalu, al-Falih juga baru dicopot dari posisi komisaris Saudi Aramco, raksasa minyak Arab Saudi. Pencopotan ini diduga ada hubungan dengan lambatnya proses go public (IPO) Saudi Aramco.

Menurut sumber CNN, Al-Falih selama ini memang tidak terlalu semangat dengan rencana IPO Aramco. Akhirnya, Al-Falih pun digantikan oleh Yasir Al Rumayyan sebagai komisaris Aramco.



Simak Video "Kerajaan Buka Fasilitas Minyak Saudi Aramco ke Media"
[Gambas:Video 20detik]
(ang/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com