Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 10 Okt 2019 17:19 WIB

Bisnis Migas Lesu, Halliburton Akan PHK 650 Karyawan

Anis Indraini - detikFinance
Foto: Reuters Foto: Reuters
Jakarta - Halliburton, perusahaan minyak asal Amerika Serikat akan melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) 650 karyawannya yang tersebar di Colorado, Wyoming, New Mexico, dan North Dakota. Hal itu terjadi lantaran surutnya industri migas.

"Membuat keputusan ini tidak mudah, tidak juga dianggap enteng, tetapi sayangnya itu perlu sebab kami berupaya menyelaraskan operasi kami untuk mengurangi aktivitas pelanggan," kata juru bicara Emily Mir melalui email seperti dikutip dari Reuters, Kamis (10/10/2019).

Pemangkasan karyawan ini merupakan lanjutan dari PHK yang pernah Halliburton umumkan pada awal tahun 2019 ini. Sebelumnya, ia mengatakan akan mengurangi karyawan sebanyak 8%.


Perusahaan yang berbasis di Houston ini adalah perusahaan jasa ladang minyak terbesar ketiga di belakang Schlumberger dan GE Baker Hughes. Selain itu, Halliburton juga merupakan penyedia armada fracking hidrolik terbesar.

Berdasarkan data dari Refinitiv IBES, Halliburton akan melaporkan laba kuartal ketiga pada 21 Oktober nanti. Perusahaan diperkirakan akan melaporkan laba 35 sen per saham, turun dari 50 sen per saham pada kuartal yang sama tahun lalu.

Saham Halliburton turun dari US$ 18,18 di perdagangan tengah hari pada hari Rabu kemarin.



Simak Video "Robotisasi dan Ancaman PHK Menanti"
[Gambas:Video 20detik]
(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com