ADVERTISEMENT
Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 06 Nov 2019 10:53 WIB

Genjot Energi Baru Terbarukan, Arifin Tasrif Butuh Wakil Menteri?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance Foto: Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance
Jakarta - Pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT) dalam bauran energi nasional masih minim. Hingga 2018 lalu, paling tidak EBT baru menyumbang sekitar 8%.

Terkait hal tersebut, Ketua Umum Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) Surya Darma mengatakan, untuk mendorong EBT sebaiknya Menteri Energi dan Sumber Daya Manusia (ESDM) Arifin Tasrif dibantu oleh wakil menteri yang khusus menangani EBT. METI sendiri merupakan sebuah wadah yang di dalamnya terdiri dari pengusaha, profesional, hingga akademisi.

"METI pernah menyampaikan dalam sebuah pemikiran alangkah baiknya Presiden menunjuk seorang mungkin Wakil Menteri ESDM yang khusus menangani EBT," katanya di dalam acara The 8th Indonesia EBTKE Conex di JIEXpo Kemayoran, Jakarta, Rabu (6/11/2019).


Ia menjelaskan, pada tahun 2018 peran EBT dalam bauran energi nasional menyumbang 8,6%. Pemerintah terus mendorong EBT di mana pada tahun 2025 ditargetkan menjadi 23% dan 30% di 2050.

Dia menuturkan, dengan adanya seorang wakil menteri diharapkan target-target itu dapat terpenuhi.

"Sehingga dengan target bauran EBT akan dapat terpenuhi, ujarnya.


Saat dikonfirmasi mengenai hal tersebut, Arifin belum banyak berkomentar. Ia hanya melempar senyum.

"Yang lain (dulu)," kata Arifin.

Simak Video "Aksi Erick Thohir Benahi BUMN, Rekrut Ahok hingga Chandra Hamzah"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com