Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 10 Feb 2020 14:17 WIB

PT Timah Mau Suplai Thorium untuk Pembangkit Listrik

Hendra Kusuma - detikFinance
Direksi PT Timah PT Timah/Foto: Hendra Kusuma
Jakarta -

PT Timah Tbk (TINS) siap menyediakan bahan baku untuk Pembangkit Listrik Tenaga Thorium (PLTT). Penyediaan bahan baku ini untuk menyuplai ke Thorcon International Pte, Ltd yang ingin membangun PLTT di tanah air.

"Untuk Thorium kami sudah komunikasi dengan Thorcon, memang teknologinya sangat tinggi. Tapi kami siap menyiapkan bahan baku," kata Direktur Utama Timah, Mochtar Riza Pahlevi Tabrani usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Senin (10/2/2020).

PT Timah ini akan memenuhi kebutuhan thorium sebanyak 170 ton setiap tahunnya. Thorium ini digunakan sebagai bahan bakar PLTT berkapasitas 500 MW. PT Timah pun sudah bekerja sama dengan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan).

"Timah sudah MoU dengan Batan bahwa kami akan menyimpan thorium yang dihasilkan," ungkap dia.

Mengutip data Batan, potensi Thorium diperkirakan mencapai 210.000-270-000 ton yang tersimpan di Bangka, Kalimantan Barat, dan Sulawesi Barat.

Namun hingga saat ini, belum satupun negara yang memanfaatkan bahan bakar thorium sebagai pembangkit listrik secara komersial. Pemanfaatan thorium sebagai bahan bakar pembangkit listrik membutuhkan waktu yang lama. Hanya beberapa negara seperti China dan India yang memanfaatkan thorium namun masih skala penelitian.

Thorium sendiri masih termasuk ke dalam unsur radioaktif alam seperti halnya uranium. Namun thorium tidak dapat berdiri sendiri sebagai bahan bakar. Thorium membutuhkan uranium 235 agar dapat dikonversi menjadi uranium 232 dan siap digunakan sebagai sumber energi. Maka pengembangan thorium harus lebih dulu dimulai dengan pengembangan uranium.

Untuk pemetaan potensi thorium saja, Batan butuh Rp 3 miliar per tahun. Penelitian thorium hingga siap digunakan diproyeksikan menelan dana hingga US$ 299 juta.

Batan saat ini sedang mempersiapkan pembangunan reaktor daya eksperimental (RDE) berkapasitas 10 megawatt thermal, di Puspiptek, Serpong. RDE sendiri akan diuji coba dengan uranium dulu baru nantinya dengan thorium.



Simak Video "Siswa di Ponorogo Bikin Pembangkit Listrik Bertenaga Bayu"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com