Pertamina-Aramco Finalkan Pengembangan Kilang Cilacap Bulan Depan

Hendra Kusuma - detikFinance
Senin, 24 Feb 2020 20:30 WIB
Pembangunan Residual Fluid Catalytic Cracker (RFCC) yang berada di area Kilang Cilacap sudah rampung. Kilang yang memproduksi gasoline RON 92 atau Pertamax itu akan diresmikan oleh Presiden Joko Widodo dalam waktu dekat. Rencananya akan diresmikan pada awal Oktober. RFCC Cilacap akan memproduksi gasoline RON 92 sehingga kurangi impor. Hasan Alhabshy/detikcom.
Ilustrasi/Foto: Hasan Al Habshy
Jakarta -

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan kesepakatan pengembangan megaproyek Refinery Development Master Plan (RDMP) Cilacap dengan Saudi Aramco akan diputuskan pada akhir Maret 2020.

Hal itu menyusul perusahaan migas asal Arab tersebut masih benar-benar merampungkan kajiannya.

"Iya kuartal I, paling lambat akhir Maret," kata Nicke di gedung DPR, Jakarta, Senin (24/2/2020).

Nicke mengaku sampai saat ini manajemen Pertamina belum mendapatkan laporan hasil kajian dari Saudi Aramco mengenai skema baru pengembangan RDMP Cilacap.

Hanya saja dia percaya keputusan pengembangan RDMP Cilacap dengan Saudi Aramco akan diputuskan pada akhir Maret 2020.

"Iya jadi kita menunggu offering dari mereka seperti apa untuk skema baru ini, kita belum terima, kita masih nunggu," jelasnya.

Sementara itu Sekretaris Perusahaan Pertamina Tajudin Noor mengatakan pihaknya tidak ingin memaksa Saudi Aramco untuk mempercepat kajiannya.

Pasalnya Pertamina dan Saudi Aramco masih membahas mengenai manfaat yang diperoleh oleh masing masing perusahaan. Di samping itu, pihaknya juga masih menunggu keinginan Saudi Aramco jika masih membutuhkan perlakuan khusus seperti prasyarat bisnis dari Pemerintah ataupun Pertamina.

"Misalnya term of business atau yang lain-lain. Atau kah misalnya melalui toll fee apakah kami sewa atau kerja sama," kata dia.

"Ada hal hal yang masih menjadi pertimbangan mereka dan masih butuh waktu. Ya kami tidak bisa terlalu memaksakan," tambahnya.



Simak Video "Ahok: Siapapun Korupsi di Pertamina, Kami Lacak Anda!"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/eds)