Direksi Pertamina Bisa Tak Dapat THR dan Potong Gaji Imbas Corona

Soraya Novika - detikFinance
Kamis, 30 Apr 2020 23:00 WIB
Habisnya jatah BBM subsidi PT Pertamina sebelum akhir tahun membuat kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi di pemerintahan Presiden Joko Widodo sepertinya akan segera terlaksana. Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) dan sejumlah menteri baru saja selesai rapat membahas akan habisnya jatah BBM subsidi sebelum akhir tahun atau sebelum Januari 2015.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) menyiapkan beberapa efisiensi dalam menghadapi dampak pandemi virus Corona (COVID-19). Salah satunya ialah dengan melakukan pemotongan gaji dan meniadakan THR bagi seluruh jajaran direksi pertamina. Meski demikian, untuk pegawai biasa kebijakan tersebut tidak berlaku. Mereka tetap menerima gaji dan THR secara penuh.

"Dan yang paling penting melakukan efisiensi. Pasti kami sudah tidak dapat THR nanti kalau ada pemotongan gaji pun pertama direksi yang harus dipotong," ujar Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dalam telekonferensi, Kamis (30/4/2020).

Selain itu, perseroan juga akan memangkas belanja operasional (operational expenditure/opex) secara signifikan. Upaya ini dilakukan guna menyeimbangi pemasukan yang anjlok akibat berkurangnya permintaan.

"Opex kami potong 30% untuk grup, baik anak, cucu, hingga cicit perusahaan. Investasi juga lebih selektif kami potong 25% sehingga banyak investasi baru di hulu tidak dulu," jelasnya.

Selain memotong gaji dan meniadakan THR bagi level direksi, perseroan juga akan melakukan pengurangan produksi pada beberapa kilangnya pada periode April-Mei ini.

"Skenario yang kami buat tadi COVID-19 ini sampai akhir tahun dan recovery awal tahun depan. Itu sudah masuk dalam skenario kita, sehingga rencananya kita akan kurangi produksi di kilang," tambahnya.

Guna menggenjot pembelian, Pertamina juga memberikan layanan pengiriman kepada konsumen bekerja sama dengan ojek online. Ia mengaku Pertamina juga tengah melirik pasar ekspor baru untuk solar di tengah pandemi.

Sejumlah kebijakan itu dilakukan karena secara nasional permintaan BBM sudah anjlok hingga 25%. Bahkan di kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Medan, Surabaya dan Makassar, anjloknya sudah sampai di atas 50%.

"Ini penjualan terendah sepanjang sejarah Pertamina," ucapnya.

Penurunan permintaan ini juga yang akhirnya menurunkan pendapatan perusahaan. Pertamina mencatat adanya penurunan pendapatan antara 38 - 40% akibat dihimpit pandemi virus Corona. Arus kas (cash flow) dari Pertamina juga sudah cukup terganggu.



Simak Video "Eks Dirut BRI Tolak Dirombak Jadi Bos BTN"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)