Curhat Bos Pertamina: Tidak Nyaman Diserang Turunkan Harga BBM

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 30 Jun 2020 07:00 WIB
Nicke Widyawati resmi menjabat sebagai Direktur Utama Pertamina. Nicke menjadi wanita kedua yang memegang pucuk tertinggi di Pertamina.
Foto: Andhika Prasetia/detikcom
Jakarta -

Desakan untuk menurunkan harga BBM rupanya membuat Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati tidak nyaman. Terlebih, banyak orang meminta BBM turun.

Hal itu diungkapkan Nicke saat rapat dengan Komisi VII DPR, Jakarta, Senin kemarin (29/6/2020).

"Pak tidak nyaman pak diserang-serang oleh semua orang kenapa BBM tidak turun, terus terang bu, tadi kan ada mempertanyakan masa memproduksi BBM sendiri lebih mahal dibanding beli, faktanya demikian bu," kata Nicke.

Dia mengatakan, harga BBM impor beberapa waktu lalu harganya lebih murah dibanding impor minyak mentah. Padahal, impor minyak mentah juga mesti ada tambahan ongkos untuk produksi.

"BBM impor itu harganya bisa lebih murah dibanding impor crude padahal kita harus ada production cost. Faktanya begitu. Kemarin-kemarin, sekarang sudah mulai normal," ujarnya.

Menurutnya, Pertamina bisa saja untung hanya dengan berdagang atau trading. Tapi, itu tidak dilakukan karena Pertamina ialah BUMN.

"Kalau sebelumnya ada spread, ini boro-boro, spread negatif. Jadi sebetulnya bagi Pertamina tutup kilang, tutup sumur itu beli aja jadi trading company lebih menguntungkan. Tapi kan kita BUMN," ungkapnya.

Menurutnya, jika menutup kilang hingga sumur maka akan memberikan dampak besar. Ia mengungkapkan, dampak di antaranya matinya industri turunan hingga dampak ke pekerja.

"Kalau itu kita tutup itu kan seperti bangunan runtuh, industri turunannya ikut mati, 80 ribu pekerja langsung, kalau tidak langsung 800 ribu, malah juta. Itu juga akan ikut mati. Tapi memang pemahaman ini tidak semua orang memahami," ungkapnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Gegara Corona, Penjualan Pertamina Terendah Sepanjang Sejarah"
[Gambas:Video 20detik]