Terobosan Ahok: 'Staf Biasa' Bisa Jadi Bos Pertamina

Anisa Indraini - detikFinance
Sabtu, 18 Jul 2020 07:00 WIB
Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok meluncurkan buku Panggil Saya BTP di Gedung Tempo, Palmerah, Jakarta Selatan, Senin (17/2/2020).
Foto: Rifkianto Nugroho

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR), Fabby Tumiwa menilai alangkah baiknya memang posisi direksi diisi oleh orang dalam karena sudah berpengalaman bekerja di perusahaan itu.

"Idealnya memang direksi itu mereka yang pernah berkarier di perusahaan itu karena ada kompleksitas dari perusahaan. Jadi biasanya mereka diharapkan saya selalu bilang namanya skill set, keahlian-keahlian yang memang ditempa dari pengalaman karena pernah terlibat dalam bisnis perusahaan itu. Dalam hal ini kalau Pertamina ya proses bisnis Pertamina," katanya kepada detikcom, Jumat (17/7/2020).

Namun jika posisi direksi diisi oleh orang dalam saja, Fabby bilang, keputusan manajemen (management decision) tidak akan optimal karena banyak rekan kerja terdahulunya.

"Biasanya kalau diambil dari orang dalam untuk melakukan sebuah reformasi atau restrukturisasi yang drastis biasanya tidak enak karena ada temannya jadi itu bisa saja management decision itu tidak optimal. Sementara kalau dari luar yang tidak punya keterikatan psikologis atau relasi dengan unit yang dulu atau teman-temannya, keputusan bisnis itu lebih mudah diambil," tuturnya.

Hal yang sama juga dikatakan oleh Direktur Eksekutif ReforMiner Institute, Komaidi Notonegoro. Menurutnya, untuk menduduki posisi direksi dari pihak luar maupun dari dalam sama saja yang terpenting memiliki kompetensi hingga integritas.

"Kalau saya sih tidak memisahkan dari luar atau dari dalam karena semuanya punya plus minus, masing-masing punya keunggulan. Kalau dari dalam dukungan dari internal tentu lebih kuat, tapi kalau dari luar biasanya sudah lebih jauh bebas kepentingan sehingga dalam memimpin mungkin lebih oke," ujarnya.

"Tapi nggak menjamin juga, jadi sebenarnya dari luar atau dalam yang penting adalah kapabilitas, integritas dan objektif dari pemerintah apa," tambahnya.

Halaman


Simak Video "Usai Bongkar Borok Pertamina, Ahok Temui Erick Thohir"
[Gambas:Video 20detik]

(fdl/fdl)