Dicecar Mulan Jameela soal Utang Rp 694 T, Bos PLN Bilang Begini

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Rabu, 26 Agu 2020 06:30 WIB
Laba Bank Mandiri Rp 7,1 Triliun

PT Bank Mandiri Tbk berhasil mencetak laba semester I 2012 sebesar Rp 7,1 triliun pada kuartal II 2012. Angka itu tumbuh 12,69% dari periode yang sama tahun sebelumnya yaitu Rp 6,3 triliun. Hal ini dikatakan Direktur Utama Bank Mandiri, Zulkifli Zaini, saat diskusi bertajuk Menjadi Lembaga Keuangan yang Selalu Progresissive dan Dihargai di ASEAN, di Grand Ballroom Hotel Intercontinental Midplaza, Senin (6/8/2012). Agung Pambudhy/Detikcom 

1. (Kika) Chief Ekonomist Destry Damayanti, Direktur Utama Bank Mandiri Zulkifli Zaini, Direktur Commercial and Business Banking Sunarso dan Vice President Coordinator Change Management Office Ventje Rahadjo saat diskusi. 
 Pertumbuhan laba Bank Mandiri tak lepas dari sokongan anak-anak perusahaannya, seperti Bank Syariah Mandiri, Aksa Mandiri, dan Tunas Mandiri. 
2.  Total laba anak perusahaan membaik, mencapai Rp 936 miliar atau hampir Rp 1 triliun. Pertumbuhan laba hanya dari anak perusahaan mencapai 36,5 persen year on year
3. Laba perseroan juga didorong kinerja positif dalam penyaluran kredit. Bank Mandiri mencatat pertumbuhan kredit sebesar 26,6 persen menjadi Rp 350,4 triliun pada kuartal II 2012.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Utang PT PLN (Persero) menjadi sorotan Anggota Komisi VII DPR RI Fraksi Gerindra Mulan Jameela. Mulan mengaku kaget dengan besarnya utang tersebut.

Dalam rapat antara Komisi VII dengan Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, Mulan memaparkan jika merujuk laporan keuangan kuartal I-2020 PLN memiliki utang jangka panjang Rp 537 triliun dan utang jangka pendek Rp 157,79 triliun. Jadi, total utang PLN Rp 694,79 triliun.

"Seperti diketahui utang untuk membiayai proyek infrastruktur listrik 35.000 MW. PLN tidak punya dana sendiri sehingga harus melakukan pinjaman kepada perbankan Rp 100 triliun per tahun untuk tujuan membangun pembangkit. Dengan kondisi keuangan seperti ini tentu saja cukup mengagetkan dan tidak sehat," katanya dalam rapat di Komisi VII DPR Jakarta, Selasa kemarin (25/8/2020).

Ia pun mempertanyakan upaya PLN menjamin ketersediaan listrik tanpa adanya kenaikan tarif kepada masyarakat.

"Yang ingin saya tanyakan dengan kondisi seperti ini bisakah PLN menjamin ketersediaan listrik nasional tanpa harus menaikkan tarif listrik kepada masyarakat," ungkapnya.

"Karena terus terang pada kenyataannya sampai sekarang kenaikan tarif listrik ini sudah menjadi hal yang meresahkan dan sampai ke telinga kita, anggota Komisi VII," tambahnya

Selanjutnya, ia mempertanyakan bagaimana langkah PLN untuk membayar utang tersebut.

"Apa langkah yang dilakukan PLN untuk mengatasi dan membayar utang tersebut," sambungnya.

Apa Kata Bos PLN? Klik halaman selanjutnya>>>

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Dear Pertamina, Mulan Jameela Usul Harga Pertamax Setara Premium"
[Gambas:Video 20detik]