BUMN Bakal Bentuk Holding Baterai, Apa Tugasnya?

Vadhia Lidyana - detikFinance
Senin, 07 Des 2020 17:52 WIB
Otographics Mobil Listrik
Foto: Zaki Alfarabi
Jakarta -

Sebanyak 4 BUMN yakni MIND ID, PT Antam Tbk, PT PLN (Persero), dan PT Pertamina (Persero) akan membentuk sub holding baterai EV. Holding tersebut nantinya akan fokus dalam value chain baterai EV, yang proyek awalnya dimulai dari pembangunan pabrik baterai.

Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak menjelaskan, ke-4 BUMN akan mengantongi saham masing-masing 25% dalam holding. Sehingga, kemungkinan masing-masing BUMN punya peran yang sama besarnya.

"Sama, pertemuan terakhir masing-masing akan 25%. Tentu secara tidak langsung MIND ID akan 50% karena dengan Antam di sana. Tapi ini masih bergerak Pak," kata Orias dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR RI, di Jakarta, Senin (7/12/2020).

Orias menjelaskan, nantinya Antam akan berperan sebagai pemasok nikel untuk bahan baku pabrik baterai. Di hilir, akan masuk PLN dan Pertamina.

"Kalau Pertamina dan PLN kan mereka lebih ke hilir, itu mereka berperan. Mau nggak mau, karena terkait listrik kan PLN. Kemudian kendaraan untuk power dari Pertamina kan, makanya mereka terlibat," ujar Orias.

Ia menerangkan, kolaborasi 4 BUMN ini akan membentuk value chain baterai hingga siap digunakan sebagai bahan bakar kendaraan listrik.

"Di dalam value chain baterai ini baik dari tambang, sampai ke battery pack, dan juga masuk kepada daur ulangnya itu bisa disepakati. Negosiasi berjalan terus dengan masing-masing pihak," tuturnya.

Nantinya, tak hanya 4 BUMN yang menggarap proyek ini, tapi juga mengundang investor asing yakni Contemporary Amperex Technology Co. Ltd. (CATL) dari China, dan LG Chem dari Korea.

Menteri BUMN Erick Thohir sendiri sudah membentuk Tim percepatan baterai EV, yang dipimpin oleh Komisaris Utama MIND ID Agus Tjahajana Wirakusumah.

"Pak Menteri sudah membentuk Tim Percepatan untuk proyek EV baterai. Dan itu melibatkan 4 perusahaan ini. Tim ini diketuai oleh Komisaris Utama MIND ID, Pak Agus Cahyana. Dan anggotanya terdiri dari 4 dirut perusahaan yang terlibat di dalam holding industri baterai," jelasnya.

Orias menegaskan, ke-4 BUMN itu sudah menyiapkan segala hal untuk membentuk joint venture holding industri baterai. Harapannya, holding itu bisa terbentuk secepatnya.

"Timing kita yang putuskan, sepakat sih sudah kita ber-4. Tetapi timing-nya kapan? Kan daripada kita bentuk, pekerjaannya toh dikerjakan, negosiasinya kan bisa dipimpin Antam atau Pertamina langsung kan. Jadi kalau sudah jadi barangnya, baru holding-nya jadi. Supaya kita nggak buang biaya untuk direksi, komisaris, dan lain-lain," pungkasnya.

(dna/dna)