Laba Pecah Rekor Hingga Rp 7 T, PTBA Ikut Bisnis PLTS hingga DME

Aulia Damayanti - detikFinance
Jumat, 10 Des 2021 11:49 WIB
Ilustrasi Bukit Asam
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

PT Bukit Asam Tbk (PTBA) yang merupakan holding BUMN pertambangan berencana bertransformasi ke bisnis energi pada 2026. Ditargetkan pendapatan sektor energi 50% dan bisnis batu bara 50%.

"Destinasi pertama PTBA adalah menjadi perusahaan berbasis bisnis energi pada tahun 2026 dengan target pendapatan dari sektor energi sebesar 50% dan bisnis batu bara 50%," kata Direktur Utama PTBA Suryo Eko Hadianto, dalam konferensi pers virtual, Jumat (10/12/2021).

Ia menjelaskan transformasi ini dilakukan untuk mendukung target Net Zero Emission (NZE) di tahun 2060.

"Sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo dan meningkatkan kontribusi perusahaan dalam mendukung ketahanan energi nasional," ungkapnya.

Oleh karena itu, ada sejumlah strategi yang akan ditargetkan dalam transformasi bisnis tersebut. Pertama peningkatan portofolio pembangkit listrik berbasis energi baru dan terbarukan, yakni menggarap pembangkit energi listrik tenaga surya (PLTS).

"Kedua, proyek hilirisasi batu bara dan chemical industry development dengan menyiapkan kawasan ekonomi khusus di Tanjung Enim, Sumatera Selatan sebagai area untuk pengembangan bisnis," lanjutnya.

Ketiga pengurangan karbon dalam operasional pertambangan PTBA atau disebut Carbon Management Program. Perusahaan pun mengklaim mampu melakukan transformasi bisnis tersebut. Hal itu dibuktikan dengan kinerja keuangan perusahaan pada 2021 ini.

Laba perusahaan pecah rekor tertinggi. Klik halaman berikutnya.