ADVERTISEMENT

Kemenko Perekonomian Beri Sinyal BBM Bakal Naik, Angkanya Sedang Dihitung

Anisa Indraini - detikFinance
Senin, 15 Agu 2022 14:52 WIB
BBM Pertalite kini mulai sulit dijumpai masyarakat. Sejumlah SPBU kehabisan Pertalite, jika pun ada antreannya mengular panjang.
Foto: Achmad Dwi Afriyadi
Jakarta -

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian memberi sinyal bahwa harga Bahan Bakar Subsidi (BBM) bakal naik. Saat ini pemerintah sedang menghitung berapa besarannya jika terjadi kenaikan.

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengatakan subsidi energi yang senilai Rp 502 triliun sudah terlalu besar. Untuk itu pemerintah sedang menjajaki opsi-opsi lainnya.

"(Apakah ada tambahan subsidi?) Kalau subsidi kan sudah diputus sama DPR yang Rp 502 triliun. Adanya harga seperti ini kita pertimbangkan apakah ada kenaikan apa enggak," kata Susi kepada wartawan di Gedung Sarinah, Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (15/8/2022).

Saat kembali ditanya apakah subsidi BBM bakal ditambah, Susi kembali menyampaikan bahwa beban APBN sudah terlalu berat. Untuk itu, kemungkinan pemerintah akan menaikkan harga BBM agar selisih harga keekonomian dengan harga jual tidak terlalu besar.

"Space APBN kita kan sudah cukup berat. Mungkin supaya gap-nya tidak terlalu tinggi antara harga jual kita dengan harga keekonomian kan tinggi sekali tuh dari 7.000 dengan 17.000, kan jauh. Kita sedang hitung apakah perlu opsi kenaikan harga," tuturnya.

Sayangnya Susi belum mau menyampaikan jenis BBM Pertalite atau Pertamax yang akan naik. "Angka-angkanya masih diihitung semua. Nanti kan Bapak Presiden akan minta laporan semua dari Menteri ESDM, Menteri Keuangan semua. Pak Menko Perekonomian juga sedang menyiapkan hitung-hitungan angkanya, kita sudah rapat," tambahnya.

Salah satu yang masuk pembahasan juga kontribusi kenaikan BBM terhadap inflasi. Kalau pun ada kenaikan, kata Susi, tidak akan terlalu membebankan masyarakat karena pemerintah menyiapkan program bantuan sosial (bansos).

"Kalau pun naik pasti sudah kita perhitungkan tidak akan terlalu memberatkan. Yang pasti kalau pun nanti ada kenaikan, kita persiapkan program-program bansosnya banyak untuk menjaga daya beli dan itu lebih fair karena kalau harga sekarang kan semua orang menikmati yang pakai mobil-mobil ini pun pada beli Pertalite, kalau nanti kita naikan kan bisa kita alihkan untuk subsidi bansos," tandasnya.

Seperti diketahui, pemerintah menambah anggaran untuk perlindungan sosial (perlinsos) sebesar Rp 18,6 triliun tahun ini. Dengan begitu secara keseluruhan totalnya menjadi Rp 431,5 triliun.



Simak Video "Bawa Keranda-Spanduk, Massa Buruh Tolak BBM Naik Tiba di Patung Kuda"
[Gambas:Video 20detik]
(aid/ang)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT