Bakal Ada Fasilitas Produksi Hidrogen dan Amonia Hijau di Karimun

ADVERTISEMENT

Bakal Ada Fasilitas Produksi Hidrogen dan Amonia Hijau di Karimun

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 17 Nov 2022 15:35 WIB
Amazon berencana untuk 100% menggunakan energi baru terbarukan di 2030. Untuk itu perusahaan membangun pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) di Disputanta, Virginia.
Foto: Getty Images/Drew Angerer
Jakarta -

Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Karimun, Kepulauan Riau akan dilengkapi fasilitas produksi hidrogen dan amonia hijau. Fasilitas itu akan melengkapi pembangunan Mega Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) 3,5 GW yang akan dibangun di kawasan itu.

Rencana itu ditandai dengan ditandatanganinya nota kesepahaman (MoU) antara Countrywide Hydroge dengan perusahaan Anantara Energi di Indonesia. Quantum Power Asia dan ib vogt sendiri telah tergabung dalam Proyek Anantara Energi yang didedikasikan untuk mendanai dan membangun PLTS di Indonesi.

Fasilitas produksi ini akan menjadi bagian dari Mega Proyek PLTS yang tengah dikembangkan ib vogt dan Quantum Power Asia dan telah memperoleh komitmen pendanaan dari lembaga keuangan hingga US$ 6 miliar.

Untuk menyiapkan studi konsep pembangunan fasilitas produksi hidrogen ini, Anantara Energi bekerja sama dengan perusahaan Australia, Countrywide Hydrogen. Countrywide Hydrogen adalah perusahaan global terkemuka yang berinvetasi di bidang energi terbarukan dan terdaftar pada Bursa Efek Autralia dengan kode ASX-Listed ReNu Energy Limited

Direktur Anantara Energi, Simon G. Bell mengatakan, pihaknya menyepakati kerja sama dengan Countrywide Hydrogen untuk bersama-sama melaksanakan dan mendanai studi konsep yang akan mencakup studi kelayakan tekno komersial yang tengah dilakukan untuk menyiapkan fasilitas produksi hidrogen dan amonia hijau di Indonesia.

"Kami telah menyepakati kerja sama dengan Countrywide Hydrogen untuk bersama-sama melaksanakan dan mendanai studi konsep yang akan mencakup studi kelayakan tekno komersial yang tengah dilakukan untuk menyiapkan fasilitas produksi hidrogen dan amonia hijau di Indonesia," katanya Kamis (17/11/2022).

"Setelah memperoleh hasil positif dari studi kelayakan dan studi konsep untuk fasilitas pembangunan hidrogen hijau, Anantara akan membangun, mendanai dan mengoperasikan 100 MWp Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang akan menyediakan kebutuhan energi bersih secara domestik dan menyediakan investasi yang lebih besar untuk pembangunan fasilitas produksi yang terus meningkat di KEK Karimun," tambahnya.

Fasilitas produksi hidrogen dan amonia hijau ini, menurutnya tidak hanya akan memenuhi kebutuhan energi bersih di Indonesia, tapi juga negara-negara lainnya di kawasan Asia dan potensi pasar di kawasan Eropa, setelah mencukupi kebutuhan energi bersih secara domestik di Indonesia.

Managing Director Countrywide Hydrogen, Geoffrey Drucker mengatakan, studi konsep dan studi kelayakan akan secara efektif memungkinkan produksi mencapai 1.650 ton hidrogen per tahun di KEK Karimun dan mencakup investasi langsung mencapai US$ 50 miliar serta investasi tidak langsung di bidang infrastruktur dan industri rantai pasok lainnya.

"Setelah hasil positif dari studi konsep dan studi kelayakan ini dicapai, maka diharapkan fasilitas produksi ini akan selesai dibangun pada tahun 2024 dan memulai produksinya di awal tahun 2025," jelasnya.

Geoffrey mengatakan, hidrogen dan amonia akan memainkan peran penting dalam mencapai target nol emisi karbon untuk masa depan energi bersih di Indonesia dan Asia, menciptakan generasi pembangkit listrik tanpa emisi, transportasi untuk pertambangan dan proses industri lainnya.

(das/das)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT