Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 02 Jul 2019 12:39 WIB

Lahir dari 'Rahim' BUMN, LinkAja Susah Dapat Investor

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: LinkAja Foto: LinkAja
Jakarta - LinkAja, sistem pembayaran milik para BUMN diragukan bisa menyaingi GoPay dan OVO. Lantas apa yang harus dilakukan terhadap LinkAja?

Menurut Direktur Riset Center of Reforms on Economics (CORE) Piter Abdullah, untuk bisa merajai pasar dompet digital dibutuhkan dana yang besar. Sebab istilah bakar duit seakan wajib dilakukan bagi perusahaan dompet digital.

"Namanya bakar uang, nggak pakai hitung berapa. Yang jelas (dibutuhkan) sangat banyak," ujarnya kepada detikFinance, Selasa (2/7/2019).

LinkAja sendiri merupakan besutan dari banyak BUMN. Sementara BUMN tidak bisa seenaknya bakar uang untuk LinkAja, sebab uang yang beredar diawasi negara.

LinkAja yang lahir dari 'rahim' para BUMN juga tidak mudah begitu saja membuka peluang masuknya investor besar. Jadi sulit bagi LinkAja untuk mendapatkan amunisi yang banyak untuk menyaingi OVO dan GoPay.


"LinkAja kalaupun jadi terbuka masih akan tetap sulit. Ketentuan BUMN membuat semuanya tidak mudah," tambahnya.

Dengan kendala itu, menurut Piter, LinkAja tidak perlu memaksakan diri menyaingi OVO dan GoPay. Cukup posisikan diri di industri ini sebagai pelengkap dan pesaing para raksasa dompet digital itu.

"Saya kira LinkAja tetap kita butuhkan melengkapi GoPay dan OVO. LinkAja punya pasarnya sendiri. LinkAja tidak perlu kita paksa untuk bersaing apalagi memenangkan persaingan dengan GoPay dan OVO. LinkAja exist itu sudah bagus," tutupnya.

Meskipun, Piter menegaskan hal itu bukan dalam artian negatif. LinkAja harus menyiapkan strategi untuk menggarap pasar di luar yang dikuasai OVO dan GoPay.

"Linkaja bisa memainkan strategi yang tidak terlalu agresif dengan memanfaatkan captive market yang sudah mereka punya. Masyarakat yang harus paham dan tidak kemudian berekspektasi atau mengharuskan LinkAja menjadi market leader," tutupnya.


Simak Video "Rudiantara Semringah Sambut OVO Jadi Unicorn Kelima Indonesia"
[Gambas:Video 20detik]
(das/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com