Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 04 Jul 2019 11:22 WIB

Pinjol Abal-abal Sudah Diblokir, Tapi Muncul Lagi Pakai Nama Baru

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi Ilustrasi/Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi
FOKUS BERITA Pinjol Ilegal Menjamur
Jakarta - Satuan Tugas Waspada Investasi sudah menutup dan memblokir ratusan layanan financial technology (fintech) pinjaman online ilegal hingga tengah tahun ini.

Ketua satgas waspada investasi, Tongam L Tobing menjelaskan memang dibutuhkan usaha ekstra untuk memberantas keberadaan fintech pinjaman online ilegal ini. Pasalnya, banyak dari mereka yang tetap beroperasi kembali meskipun sudah ditutup.

"Ada beberapa fintech yang hanya ganti nama, lalu muncul lagi dia dengan nama baru," kata Tongam saat dihubungi detikFinance, Kamis (4/7/2019).


Dia mengungkapkan, selain ganti nama ada fintech yang juga ganti platform. Ganti platform artinya fintech tersebut membuat jenis aplikasi baru namun metodenya hampir mirip.

"Cepat sekali mereka itu ganti nama dan ganti platform. Tujuannya ya untuk menjaring nasabah atau masyarakat," imbuh dia.


Sebelumnya berdasarkan pemeriksaan pada website dan aplikasi pada Google Playstore, Satgas Waspada Investasi kembali menemukan 140 entitas yang melakukan kegiatan Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi (Fintech Peer-To-Peer Lending) tanpa izin OJK sesuai POJK Nomor 77/POJK.01/2016 yang berpotensi merugikan masyarakat.

Sampai saat ini, jumlah Fintech Peer-To-Peer Lending tidak berizin yang ditemukan Satgas Waspada Investasi pada tahun 2018 sebanyak 404 entitas sedangkan pada tahun 2019 sebanyak 683 entitas sehingga secara total saat ini yang telah ditangani sebanyak 1.087 entitas sebagaimana terlampir. (kil/ara)
FOKUS BERITA Pinjol Ilegal Menjamur
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed