Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 16 Okt 2019 14:55 WIB

Ngeri! Nasabah Pinjol Utang Rp 2 Juta Jadi Rp 100 Juta

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Pinjam Online (Tim Infografis: Andhika Akbarayansyah) Foto: Pinjam Online (Tim Infografis: Andhika Akbarayansyah)
Jakarta - Hadirnya perusahaan pembiayaan keuangan online (fintech) di Indonesia menimbulkan permasalahan baru. Banyak nasabah yang justru terjerat dalam lingkaran setan rentenir online.

Pengacara sekaligus Ketua Komunitas Konsumen Indonesia, David Tobing mengaku banyak menerima aduan dari nasabah fintech. Jumlahnya cukup banyak dan kasusnya beragam.

Dari sekian banyak kasus fintech yang dia terima, tidak semua nasabah murni menjadi korban dari adanya fintech ilegal. Ada juga yang justru nasabahnya yang nakal.

David mencontohkan, belum lama ini ada nasabah fintech yang mengadu secara langsung ke dirinya. Kasus nasabah itu sudah parah lantaran sudah gali lubang tutup lubang.

"Ada yang karena bunganya tinggi dia gali lubang tutup lubang di fintech yang berbeda," ujarnya dalam acara IndoSterling Forum bertajuk Jauhi Jerat Utang Fintech Ilegal di Conclave Coworking, Jakarta, Rabu (16/10/2019).



Saat datang ke David, nasabah itu ditanya sudah berapa banyak fintech yang dia ajukan pinjaman. Jawabannya mencengangkan sudah mencapai 70 fintech berbeda. Jumlah utangnya sudah lebih dari Rp 100 juta.

"Saya tanya sampai berapa fintechnya, dia ngaku sampai 70. Utangnya sudah lebih dari Rp 100 juta. Ya saya bilang selamat malam," tambahnya.

Ironisnya lagi, awalnya si nasabah itu hanya berutang Rp 2 juta. Lantaran bunga dari fintechnya tinggi, akhirnya dia tak mampu membayar dan kemudian menutupinya dengan berutang di fintech lainnya.

Dalam kasus itu, David mengaku sulit membantu. Sebab kondisi itu lebih dikarenakan nasabahnya yang beritikad baik.

"Jadi tidak semua konsumen yang beritikad baik. Ada yang tidak beritikad baik atau bahkan yang teledor. Jadi yang teledor mungkin tidak berniat jahat, tapi teledor. Jadi harus diingat, pinjam online itu harus karena yang dibutuhkan bukan dinginkan," tegasnya.



Ngeri! Nasabah Pinjol Utang Rp 2 Juta Jadi Rp 100 Juta


Simak Video "Telat Bayar Utang Fintech, Wanita di Solo Diteror"
[Gambas:Video 20detik]
(das/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com