Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 02 Des 2019 07:47 WIB

Bakar Duit Ala OVO Bikin Investor Rugi?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Halaman 1 dari 2
Foto: Rachmatunnisa/detikINET Foto: Rachmatunnisa/detikINET
FOKUS BERITA Lippo Jual Saham OVO
Jakarta - Perusahaan rintisan biasanya 'bakar uang' melalui promosi gila-gilaan demi menarik pengguna baru. Contohnya, memberi cashback berupa nominal tunai ataupun poin.

Namun, salah satu investor OVO, Lippo Group mengaku tak kuat jika melakukan bakar uang terus-terusan. Karena itu Lippo berencana untuk melepas sejumlah sahamnya di OVO.

Apakah program bakar duit ini membuat rugi?

Bos Lippo Group Mochtar Riady sebelumnya mengungkapkan Lippo melepas saham di OVO karena tak kuat lagi melakukan promosi besar-besaran alias bakar uang. Nah jika masa bakar uang selesai, artinya tak ada lagi promosi. Maka tak akan ada lagi cashback untuk pengguna?

Direktur riset CORE Indonesia, Piter Abdullah menjelaskan program promo besar-besaran yang dilakukan untuk bisnis digital memang seharusnya bersifat jangka pendek.

"Pada akhirnya investor akan back to earth jika hakikat bisnis adalah mencari keuntungan bukan sekadar mencari valuasi yang didasarkan jumlah user atau engagement," kata Piter saat dihubungi detikcom, Minggu (1/12/2019).

Dia mengungkapkan, pengguna juga harus bisa memahami bahwa berbagai promo, cashback bonus poin itu pada akhirnya akan berakhir. "Pada saatnya kita akan menggunakan ewallet atau emoney sesuai dengan kelebihan yang ditawarkan tanpa harus ditambah dengan promosi yang besar," jelas dia.

Sebelumnya OVO memang memberikan banyak cashback berupa poin kepada setiap pengguna jika berbelanja di merchant yang bekerja sama dengan OVO. Cashback yang diberikan tak tanggung-tanggung bahkan mencapai Rp 25.000 per transaksi.

Sebelumnya Lippo Group mengungkap, perusahaan mau tak mau mesti melepas sebagian sahamnya di dompet digital OVO. Kini, Lippo masih menggenggam saham OVO di bawah naungan PT Visionet International sekitar 30%.

Pelepasan sebagian saham ini diutarakan langsung oleh sang pendiri sekaligus Chairman Grup Lippo Mochtar Riady dalam acara Indonesia Digital Conference (IDC), Kamis (28/11/2019) dikutip dari CNBC Indonesia.

"Bukan melepas, adalah kita menjual sebagian. Sekarang kita tinggal sekitar 30-an persen atau satu pertiga. jadi dua pertiga kita jual," ujar Mochtar.

Lanjut ke halaman berikutnya >>> (kil/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com