Dulu Meremehkan, Bank-bank Raksasa Kini Mulai Bidik Bitcoin cs

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 03 Mei 2021 08:21 WIB
VANCOUVER, BC - OCTOBER 29: Gabriel Scheare uses the worlds first bitcoin ATM on October 29, 2013 at Waves Coffee House in Vancouver, British Columbia. Scheare said he just felt like being part of history. The ATM, named Robocoin, allows users to buy or sell the digital currency known as bitcoins. Once only used for black market sales on the internet, bitcoins are starting to be accepted at a growing number of businesses. (Photo by David Ryder/Getty Images)
Foto: Getty Images

Kasus-kasus seperti itu dipasangkan dengan ketidakpastian regulasi yang besar untuk cryptocurrency besar lainnya, membuatnya sulit untuk terlibat dengan bank yang diatur secara ketat.

"Tidak diragukan lagi, tindakan Ripple adalah contoh dari awan gelap regulasi yang berpotensi menggantung cryptos selain Bitcoin atau Ether," kata Ashley Ebersole, mitra di firma hukum Bryan Cave Leighton Paisner dan mantan pengacara SEC kepada CNN Business.

Ketidakpastian peraturan menakutkan bagi perusahaan yang ingin ikut serta dalam kereta crypto. Tetapi pada akhirnya, bank kemungkinan akan bisa ikut serta.

Goldman Sachs (GS) dilaporkan memulai kembali meja perdagangan kripto pada bulan Maret dan akan segera menawarkan kepada klien manajemen kekayaan pribadinya untuk berinvestasi dalam kripto.

CEO Goldman Sachs David Solomon mengatakan pada bulan April bahwa peningkatan pesat cryptocurrency menandakan bahwa akan ada gangguan dan perubahan yang signifikan dalam cara uang bergerak di seluruh dunia.

"Kami perlu beroperasi dalam pedoman peraturan saat ini," kata Solomon. "Misalnya, kami tidak dapat memiliki Bitcoin atau memperdagangkannya sebagai prinsipal," lanjutnya.

Sementara itu, Co-President JPMorgan (JPM) Daniel Pinto mengatakan jika permintaan crypto dari klien terus meningkat dan kelas aset terus tumbuh dan berkembang, bank tidak bisa hanya diam saja.

Mata uang digital sebaiknya dianggap sebagai produk keuangan baru yang melibatkan bank. "Apakah itu membutuhkan kendali keuangan yang baru dan berbeda? Mungkin," kata Ebersole.

Yang pasti, nama-nama besar Wall Street telah menghasilkan uang dari pertarungan crypto-mania terbaru. Goldman adalah bank utama untuk pencatatan langsung Coinbase misalnya, yang berarti perusahaan memperoleh biaya tertinggi untuk upaya perbankan investasi mereka.


(toy/fdl)