Dulu Meremehkan, Bank-bank Raksasa Kini Mulai Bidik Bitcoin cs

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 03 Mei 2021 08:21 WIB
VANCOUVER, BC - OCTOBER 29: Gabriel Scheare uses the worlds first bitcoin ATM on October 29, 2013 at Waves Coffee House in Vancouver, British Columbia. Scheare said he just felt like being part of history. The ATM, named Robocoin, allows users to buy or sell the digital currency known as bitcoins. Once only used for black market sales on the internet, bitcoins are starting to be accepted at a growing number of businesses. (Photo by David Ryder/Getty Images)
Foto: Getty Images
Jakarta -

Sikap bank-bank besar terhadap mata uang kripto telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, dari yang awalnya meremehkan menjadi tertarik secara hati-hati. Tetapi Wall Street belum sepenuhnya merangkul mata uang digital tersebut.

Cryptocurrency tidak lagi dikutuk sebagai investasi alternatif yang aneh, dan bahkan bank sentral di seluruh dunia sedang mempertimbangkan untuk menerbitkan mata uang digital. Demikian dilansir dari CNN, Senin (3/5/2021).

Bitcoin diperdagangkan dengan lebih dari US$ 50.000 per token, dan Dogecoin yang secara harfiah dimulai sebagai lelucon sekarang menjadi salah satu mata uang digital terbesar.

Bulan lalu, platform perdagangan crypto Coinbase go public dengan penilaian hampir US$ 100 miliar. Itu seharusnya menjadi peringatan bagi bank-bank besar karena IPO Netscape tahun 1995 adalah momen Sputnik untuk industri teknologi.

Salah satu alasan bank ragu-ragu adalah karena cryptocurrency masih berkutat dengan persoalan regulasi. Sebagai mata uang, mereka menghadapi regulasi yang sangat sedikit. Tetapi sebagai sekuritas, seperti saham dan investasi lainnya, mereka akan menghadapi tingkat pengawasan yang berbeda.

Pada bulan Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengajukan gugatan terhadap platform crypto Ripple dan kepemimpinannya. Platform tersebut diduga menjual secara ilegal sekuritas yang tidak terdaftar dalam bentuk cryptocurrency XRP senilai US$ 1,3 miliar.

Kasus yang sedang berlangsung menunjukkan XRP adalah sekuritas dan bukan mata uang, karena jika tidak, undang-undang sekuritas tidak akan berlaku. Ripple menolak label itu.