Foto Bisnis

Marah-marah, Buwas Bongkar Modus 'Preman' Sunat Jatah Bansos

Vadhia Lidyana - detikFinance
Senin, 23 Sep 2019 14:15 WIB

Jakarta - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) membongkar aksi oknum yang menyelewengkan penyaluran beras dalam program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

Buwas mengatakan ada pengkhianat dalam program BPNT ini, dan harus dihabiskan.

Buwas mengatakan, para oknum memaksa KPM menerima beras yang kualitasnya rendah. Jika tidak mau membeli beras tersebut di e-warong, maka mereka diancam dikeluarkan dari daftar KPM.

Buwas mengatakan, pemerintah setiap tahunnya menggulirkan dana Rp 17-20 triliun untuk BPNT. Dari anggaran tersebut, para oknum yang mengganti beras Bulog dengan beras kualitas medium bisa meraup untung Rp 9 miliar per bulan.

Para oknum tersebut beraksi dalam penyaluran beras BPNT dengan mengoplos beras Bulog. Sehingga, masyarakat atau Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang harusnya menerima beras premium, hanya menerima beras medium yang dibungkus dalam karung beras Bulog palsu.

Marah-marah, Buwas Bongkar Modus Preman Sunat Jatah Bansos
Marah-marah, Buwas Bongkar Modus Preman Sunat Jatah Bansos
Marah-marah, Buwas Bongkar Modus Preman Sunat Jatah Bansos
Marah-marah, Buwas Bongkar Modus Preman Sunat Jatah Bansos