Picture Story

Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional

ANTARA FOTO/Aprillio Akbar - detikFinance
Selasa, 23 Mar 2021 20:30 WIB

Lombok - Menjadi warisan leluhur secara turun temurun, anyaman bambu tradisional khas Desa Loyok masih eksis di tengah persaingan industri kerajinan yang semakin modern.

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Berada di Kecamatan Sakra, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, anyaman bambu menjadi bagian dari kehidupan masyarakat setempat.   

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Tidak sekedar sebagai barang yang digunakan sendiri dalam kehidupan rumah tangga, anyaman bambu juga merupakan kerajinan andalan yang menjadikan Desa Loyok terkenal di daerah-daerah lain, bahkan luar negeri. Kini, anyaman bambu hasil karya warga Loyok telah berhasil menembus pasar Eropa, Amerika Serikat, Australia, China, Jepang, Israel, dan Turki.  

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Agus Hartadi (47), salah satu penggerak ekonomi di Loyok menjadikan anyaman bambu sebagai komoditas diperhitungkan di pasar global.  Melalui Kelompok Loyok Kreatif yang dia bentuk sejak 2017, Agus memberdayakan masyarakat setempat untuk membuat berbagai bentuk kerajinan anyaman bambu.   

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Semangat untuk mempertahankan warisan nenek moyangnya menjadi awal dia merintis usahanya. Kini, motivasinya tidak hanya itu. Agus bertekad anyaman bambu khas Desa Loyok ini dapat semakin berpendar di pasar global.  

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Tak hanya itu. Proses produksi kerajinan anyaman bambu yang membutuhkan ketelitian, ketrampilan, dan sentuhan estetika tinggi juga Agus kemas menjadi sebuah magnet bagi wisatawan untuk datang ke desanya.  

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Agus berharap dengan caranya itu warisan leluhur tak hanya terus eksis di tengah dunia yang semakin modern, tetapi juga kesejahteraan masyarakat setempat dapat terus meningkat dan tidak tertinggal dibandingkan daerah lainnya.  

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Sebelumnya, Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan pada Pembukaan Kampanye Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) dan Bangga Berwisata Indonesia (BWI) bertajuk Eksotisme Lombok mengatakan bahwa produk lokal NTB diminati oleh pasar mancanegara.   

Agus Hartadi (tengah) berpose dengan memegang tas hasil kerajinannya di Desa Loyok, Sakra, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.

Hal ini menunjukkan potensi produk Indonesia begitu kuat dan perlu dikembangkan sehingga memiliki nilai tambah. Inilah yang diperlukan bangsa Indonesia ke depannya, ketersediaan produk unggulan daerah untuk melengkapi kebutuhan wisatawan domestik dan luar negeri.  

Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional
Anyaman Loyok dari Lombok Siap Go Internasional