Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 26 Nov 2014 14:21 WIB

Perputaran Bisnis Jamu Rp 15 Triliun/Tahun, 20% Jenis Minuman

- detikFinance
Jakarta - Perlahan-lahan perputaran bisnis Jamu di dalam negeri terus meningkat. Dalam 4 tahun terakhir setidaknya omzet bisnis jamu sudah naik 50% dari Rp 10 triliun pada 2010 menjadi Rp 15 triliun di 2014.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Jamu dan Obat Tradisional Indonesia (GP Jamu) Charles Saerang mengatakan omzet bisnis jamu di dalam negeri masih jauh dari potensi yang ada. Ia mengatakan potensi pasar jamu di dalam negeri sangat besar bisa mencapai Rp 80 triliun/tahun.

"Tapi pada kenyataannya untuk jamu minum saja hanya Rp 3 triliun (20%). untuk seluruh produk jamu itu totalnya sekarang masih Rp 15 triliun," kata Charles di acara seminar dan peringatan 6 tahun Jamu brand Indonesia "Jamuku Indonesiaku: Menghargai Warisan Budaya untuk Kemakmuran Bangsa" di kantor Kemenko Perekonomian, Rabu (26/11/2014).

Menurutnya varian jamu dari ke waktu terus berkembang sesuai dengan perubahan pasar. Dahulu jamu identik dengan jamu rempah yang harus direbus, kemudian bergeser menjadi jamu bubuk, lalu berkembang menjadi jamu dalam bentuk cair. Bahkan beberapa produsen jamu melakukan terobosan dengan membuat jamu dengan kemasan praktis seperti untuk obat masuk angin dan sebagainya.

"Masih banyak potensi besar jamu yang harus di kembangkan," katanya.

Kenaikan omzet industri jamu nasional sudah terjadi sejak 2006. Puncaknya terjadi di 2010 silam yang nilainya naik dari Rp 8,5 triliun menjadi Rp 10 triliun. Sementara produk jamu yang paling laku di pasaran adalah dalam bentuk ekstrak dan aromaterapi.

Data Kementerian Perdagangan Indonesia mencatat nilai impor obat tradisional dan herbal sepanjang 2011 mencapai US$ 40,5 juta. Amerika, Malaysia, dan Korea Selatan menjadi tiga negara terbesar pemasok obat tradisional dan herbal di pasar domestik.

Sayangnya potensi ini kurang digarap oleh pemerintah. Beberapa peraturan justru menghambat pertumbuhan industri jamu tradisional. Misalnya persyaratan agar produk jamu tradisional harus higienis. Padahal industri ini juga menghadapi keterbatasan fasilitas produksi.

Masalah lainnya, soal pemanfaatan tanaman obat yang menjadi komposisi pembuatan jamu ada lima fokus tanaman obat yang perlu mendapat perhatian yakni temulawak, kencur, jahe, sambiloto, dan pegagan.

(hen/hds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed